Belajar Matematika Online

IXL Math On IXL, math is more than just numbers. With unlimited questions, engaging item types, and real-world scenarios, IXL helps learners experience math at its most mesmerizing! Pre-K skills Represent numbers - up to 5 Inside and outside Classify shapes by color Long and short Wide and narrow See all 77 pre-K skills Kindergarten skills Fewer, more, and same Read clocks and write times Seasons Count money - pennies through dimes Shapes of everyday objects I See all 182 kindergarten skills First-grade skills Counting tens and ones - up to 99 Hundred chart Subtraction facts - numbers up to 10 Read a thermometer Measure using an inch ruler See all 210 first-grade skills Second-grade skills Counting patterns - up to 1,000 Greatest and least - word problems - up to 1,000 Compare clocks Create pictographs II Which customary unit of volume is appropriate? See all 287 second-grade skills Third-grade skills Convert between standard and expanded form Count equal groups Estimate sums Show fractions: area models Find equivalent fractions using area models See all 384 third-grade skills Fourth-grade skills Addition: fill in the missing digits Divide larger numbers by 1-digit numbers: complete the table Objects on a coordinate plane Circle graphs Place values in decimal numbers See all 340 fourth-grade skills Fifth-grade skills Least common multiple Multiply fractions by whole numbers: word problems Sale prices Find start and end times: word problems Parts of a circle See all 347 fifth-grade skills Sixth-grade skills Compare temperatures above and below zero Which is the better coupon? Evaluate variable expressions with whole numbers Classify quadrilaterals Create double bar graphs See all 321 sixth-grade skills Seventh-grade skills Solve percent equations Arithmetic sequences Evaluate multi-variable expressions Identify linear and nonlinear functions Pythagorean theorem: word problems See all 289 seventh-grade skills Eighth-grade skills Write variable expressions for arithmetic sequences Add and subtract polynomials using algebra tiles Add polynomials to find perimeter Multiply and divide monomials Scatter plots See all 317 eighth-grade skills Algebra 1 skills Write and solve inverse variation equations Write an equation for a parallel or perpendicular line Solve a system of equations by graphing Solve a system of equations using substitution Rational functions: asymptotes and excluded values See all 309 Algebra 1 skills Geometry skills Triangle Angle-Sum Theorem Proving a quadrilateral is a parallelogram Properties of kites Similarity of circles Perimeter of polygons with an inscribed circle See all 221 Geometry skills Algebra 2 skills Multiply complex numbers Product property of logarithms Find the vertex of a parabola Write equations of ellipses in standard form from graphs Reference angles See all 322 Algebra 2 skills Precalculus skills Identify inverse functions Graph sine functions Convert complex numbers between rectangular and polar form Find probabilities using two-way frequency tables Use normal distributions to approximate binomial distributions See all 261 Precalculus skills Calculus skills Find limits using the division law Determine end behavior of polynomial and rational functions Determine continuity on an interval using graphs Find derivatives of polynomials Find derivatives using the chain rule I See all 97 Calculus skills Mathematics is a persistent source of difficulty and frustration for students of all ages. Elementary students spend years trying to master arithmetic. Teens struggle with the shift to algebra and its use of variables. High-school students must face diverse challenges like geometry, more advanced algebra, and calculus. Even parents experience frustration as they struggle to recall and apply concepts they had mastered as young adults, rendering them incapable of providing math help for their children. Whether you need top Math tutors in Boston, Math tutors in Detroit, or top Math tutors in Dallas Fort Worth, working with a pro may take your studies to the next level. The truth is, everyone struggles with math at one time or another. Students, especially at the high-school level, have to balance challenging coursework with the demands of other courses and extracurricular activities. Illness and school absences can leave gaps in a student’s instruction that lead to confusion as more advanced material is presented. Certain concepts that are notoriously difficult to master, such as fractions and the basics of algebra, persist throughout high school courses, and if not mastered upon introduction, can hinder a student’s ability to learn new concepts in later courses. Even students confident in their math skills eventually find a course or concept incomprehensible as they reach advanced math classes. In other words, no matter what your age or ability, everyone eventually needs help with math. Varsity Tutors offers resources like free Math Diagnostic Tests to help with your self-paced study, or you may want to consider a Math tutor. Varsity Tutors is happy to offer free practice tests for all levels of math education. Students can take any one of hundreds of our tests that range from basic arithmetic to calculus. These tests are conveniently organized by course name (e.g. Algebra 1, Geometry, etc.) and concept (e.g. “How to graph a function”). Students can select specific concepts with which they are struggling or concepts that they are trying to master. Students can even use these concept-based practice tests to identify areas in which they may not have realized they were struggling. For instance, if a student is struggling with his or her Algebra 1 course, he or she can take practice tests based on broad algebra concepts such as equations and graphing and continue to practice in more specific subcategories of these concepts. In this way, students can more clearly differentiate between those areas that they fully understand and those that could use additional practice. Better yet, each question comes with a full written explanation. This allows students to not only see what they did wrong, but provides the student with step-by-step instructions on how to solve each problem. In addition to the Math Practice Tests and Math tutoring, you may also want to consider taking some of our Math Flashcards. Varsity Tutors’ Learning Tools also offer dozens of Full-Length Math Practice Tests. The longer format of the complete practice tests can help students track and work on their problem-solving pace and endurance. Just as on the results pages for the concept-specific practice tests, the results for these longer tests also include a variety of scoring metrics, detailed explanations of the correct answers, and links to more practice available through other Learning Tools. These free online Practice Tests can assist any student in creating a personalized mathematics review plan, too, as the results show which of the concepts they already understand and which concepts may need additional review. After reviewing the skills that need work, students can take another Full-Length Math Practice Test to check their progress and further refine their study plan. Once a student creates a Learning Tools account, they can also track their progress on all of their tests. Students can view their improvement as they begin getting more difficult questions correct or move on to more advanced concepts. They can also share their results with tutors and parents, or even their math teacher. Create a Varsity Tutors Learning Tools account today, and get started on a path to better understanding math!
Mau EBOOK "MATEMATIKA KU BISA"? KLIK DI SINI!
Hasil Pencarian di Blog Matematika Ku Bisa
Showing posts with label Berhitung. Show all posts
Showing posts with label Berhitung. Show all posts

Penjumlahan dan Pengurangan dengan Jari

Penjumlahan dan Pengurangan dengan Jari
Pada tulisan sebelumnya kita, telah membahas apa itu Jarimatika 99 sampai kepada Penggunaan Jari dalam Berhitung. Pada tulisan ini akan dibahas bagaimana sih cara melakukan operasi penjumlahan atau pengurangan dengan menggunakan jari tangan. Anda bisa mempelajari ini untuk mengajarkan anak atau adik Anda.

Jari tangan kita ada 10, ini yang normal. Namun, ada juga yang memiliki jari tangan yang bercabang di jari yang ada. Dengan 10 jari kita dapat melakukan perhitungan matematika yang sederhana, ini kita lakukan saat kita belum memiliki kemampuan berhitung mental (dalam pikiran), yaitu di usia anak-anak. Perhatikan gambar berikut ini !


Pada gambar tersebut, pertanyaan pertama 1+5+2-5, berapa? Langkah-langkah menjawab soal tersebut dengan menggunakan jari adalah:

Pertama, 1+5 ditunjukkan dengan jari telunjuk kanan terbuka mula-mula sebagai angka 1, kemudian angka 1 jumlahkan dengan 5 artinya kita membuka jari telunjuk terlebih dahulu disusul oleh ibu jari sehingga 1+5=6 ditunjukkan oleh jari telunjuk dan ibu jari yang terbuka.

Kedua, 1+5+2=8. Pada langkah 1 telah dijelaskan 1+5=6 ditunjukkan dengan jari telunjuk dan dan ibujari yang terbuka, kemudian jika ditambah 2 artinya kita membuka jari tengah dan manis yang menunjukkan 2 satuan sehingga 1+5+2=8 ditunjukkan oleh ibujari, telunjuk, jari tengah, dan jari manis.

Ketiga, 8-5=3. Mula-mula pada langkah kedua angka 8 ditunjukkan dengan ibu jari, telunjuk, jari tengah, dan jari manis yang terbuka. Kemudian jika dikurangi dengan 5 artinya kita menurunkan atau menutup jari yang menunjukkan angka 5. Pada Penggunaan Jari dalam Berhitung angka 5 ditunjukkan oleh jempol tangan kanan. Sehingga pengurangan dengan 5 ditunjukkan dengan menurunkan jari jempol. Sehingga jari yang terbuka sekarang adalah telunjuk, jari tengah, dan jari manis yang menunjukkan angka 3.

Untuk nomor 2 saya serahkan kepada pembaca karena proses soal nomor dua sama dengan proses soal nomor satu. 

Ingat, dalam jarimatika penjumlahan dilakukan dengan membuka jari sedangkan pengurangan dilakukan dengan menutup jari.

Penggunaan Jari dalam Berhitung

Penggunaan Jari dalam Berhitung
Pada tulisan sebelumnya mengenai Jarimatika 99 telah dijelaskan mengapa menggunakan istilah tersebut. Pada tulisan kali ini kita akan membahas bagaimana cara menggunakan jari dalam berhitung dengan judul Penggunaan Jari dalam Berhitung dari 1 sampai 99. Perhatikan dua gambar berikut ini!


Pada gambar tersebut ditunjukkan bahwa tangan kanan mewakili bilangan dari 1 sampai 9 atau bilangan satuan sedangkan tangan kiri mewakili puluhan. Misalnya, bilangan 11 ditunjukkan dengan membuka jari telunjuk kiri dan jari telunjuk kanan, bilangan 12 ditunjukkan dengan membuka jari telunjuk kiri sedangkan pada tangan kanan membuka telunjuk dan jari tengah, begitu seterusnya. Sehingga pada kenyataannya 5 jari pada tangan kiri dan 5 jari pada tangan kanan menyatakan angka 99. Inilah yang saya maksud sebagai Jarimatika 99.

Perhitungan dengan jari ini hanya berlaku untuk penjumlahan, pengurangan dan perkalian sedangkan untuk pembagian hanya bentuk kebalikan dari perkalian saja. Operasi dasar ini disebut sebagai Operasi Dasar Matematika atau Anda bisa membaca Aritmatika Dasar.

Pentingnya menguasai logika, konsep, dan prinsip operasi adalah syarat awal bagi Anda untuk mempelajari bidang matematika lainnya. Seperti yang diungkapkan Gauss yang dijuluki sebagai Kalkulator Berjalan dan Pangeran Matematika mengatakan "Matematika adalah ratu ilmu pengetahuan dan Aritmatika adalah ratunya matematika". Jadi memahami logika perhitungan sangat esensial untuk menunjang bidang matematika lainnya.

Bagi sebagian orang menganggap bahwa berhitung Mental Aritmatika itu tidak berarti di dunia modern saat ini. Penggunaan kalkulator dan komputer kenyataannya membuat otak manusia jarang digunakan. Untuk itu perlunya pemberdayaan otak kanan dan otak kiri melalui perhitungan kreatif seperti Jarimatika ini. Pada perhitungan dengan menggunakan jari, anak dituntut untuk berimajinasi, analisa, berfikir logika dan membutuhkan daya ingat. Sebagaimana Manfaat Mental Aritmatika yang dibahas dalam tulisan Manfaat Belajar Mental Aritmatika nampaknya akan menarik anda untuk belajar atau mengajarkan kepada anak usia dini demi menumbuhkembangkan daya imajinasi dan logika berfikir yang benar dan analisis.

Pada pendidikan aritmatika, anak diajarkan berhitung dengan menggunakan jari dan kemudian pada tahap selanjutnya tidak perluh harus memperagakan jika seorang anak tersebut telah mampu berhitung dalam kepala. Jika anak telah mampu berhitung bilangan dari 1 sampai 99 maka untuk berhitung selanjutnya dengan menggunakan angka ratusan, ribuan dan jutaan tidak lagi menjadi persoalan.

Bagaimana, anda tertarik? Jangan beranjak dulu, luangkan waktu anda untuk membaca Penjumlahan dan Pengurangan dengan Jari. Terimahkasi!

Jarimatika 99

Jarimatika 99
Apa itu Aritmatika? Aritmatika adalah cabang matematika yang mempelajari operasi bilangan, penjumlahan, pengurangan, perkalian, dan pembagian. Jarimatika adalah cabang berhitung matematika dengan menggunakan jari-jari tangan. Jadi dapat disimpulkan bahwa Jarimatika 99 ialah berhitung dengan menggunakan jari dari 1 sampai 99.

Sebagai ketetapan Allah menciptakan 10 jari tangan dan 10 jari kaki tidak lain terdapat suatu hikmah atau pelajaran padanya karena Allah menciptakan tak ada yang sia-sia. Dengan jari-jari tersebut memudahkan manusia dalam melakukan perhitungan. 


Untuk meyakinkan penetapan konsep ini, coba anda perhatikan dengan baik garis-garis yang terbentuk pada kedua telapak tangan anda. Anda akan melihat tulisan angka arab 18 pada telapak tangan kanan dan angka arab 81 pada telapak tangan kiri. Jika anda menyodorkan tangan anda ke depan seakan-akan melakukan gerakan mengangkat tangan ketika akan takbiratur ihram (gerakan dalam solat) maka nampak bilangan 99. 9 pada tangan kanan dibentuk dari 1+8=9 sedangkan 9 pada tangan kiri dibentuk dari 8+1=9. 

Istilah penamaan untuk Jarimatika 99 telah dikembangkan di Malysia dengan istilah Metode AHA yang diajarkan kepada anak-anak usia dini. Beda hal dengan negara Singapura mengembangkan Pendidikan Aritmatika Anak menggunakan sempoa. Metode Aha dan sempoa tersebut dikenal dengan Mental Aritmatika. Apa manfaat Mental Aritmatika ? Manfaat Belajar Mental Aritmatika salah satunya adalah membantu meningkatkan daya ingat seorang anak.

Dengan demikian mengajarkan anak tentang ilmu hitung bilangan dengan menggunakan jari dapat membantu anak dalam berhitung mudah dan cepat. Ada hikmah dari sekian banyak hikmah yang kita tidak ketahui dari jari tangan manusia yang terdiri dari 10 jari, 5 jari pada tangan kanan dan 5 jari pada tangan kiri dengan menggunakan pendekatan matematika.

Rahasia Trik Perkalian

Assalamu'alaikum sahabat muslim pengunjung blog Matematika Ku Bisa ini. Seperti biasa memulai aktivitas nge-blog pada kesempatan ini, akan membahas rahasia trik perkalian. Rahasia trik perkalian yang akan dibahas pada tulisan ini adalah perkalian angka dengan lima, perkalian angka dengan sepuluh, dan pengkuadratan angka yang digit terakhirnya adalah 5. Meskipun hanya melalui browser mobile tak membuat saya beralasan untuk memberhentikan kegiatan ini. Mulai menulis dengan tulisan yang sederhana dan berharap dapat bermanfaat bagi pengunjung blog ini. Okay, langsung saja ke pembahasannya ya. 

Rahasia trik perkalian yang dimaksudkan di sini adalah menunjukkan bagaimana logika berpikir yang benar tentang tik perkalian tersebut. Mari kita mulai membahas perkalian angka dengan lima. Perhatikanlah contoh berikut ini! 
8 dikali 5 berapa? 
Menurut hasil penghapalan kita di sekolah dasar, konsep logika berpikir yang benar tentang perkalian bilangan bulat dengan bilangan bulat adalah penjumlahan berulang, sehingga 8 dikali 5 berarti kita menjumlakan 8 sebanyak 5 kali yaitu: 8+8+8+8+8=40 Jadi jawabannya 8 dikali 5 adalah 40. 

Bagaimana dengan menggunakan trik? Trik sebenarnya digunakan untuk memudahkan kita dalam berhitung. Jika menggunakan trik, untuk menyelesaikan 8 dikali 5 caranya adalah 8 dibagi 2 sama dengan 4. Jadi, hasil 8 dikali 5 adalah 40. Mudah kan? Mengapa hal ini bisa terjadi? Karena dengan logika berpikir yang benar, 8 dikali 5 sama artinya dengan 8 dikali (10 : 2) atau 8 dibagi 2 kemudian dikali 10. Jadi 8 dikali 5 sama dengan 40. 

Mungkin ada yang bertanya mengapa harus menggunakan trik atau mengetahui logika berhitungnya sementara sudah jelas bahwa 8 dikali lima itu 40? Maka kami jawab, mengetahui bagaimana sesuatu itu terjadi jauh lebih mencerahkan daripada sekedar menghapal dan juga cara terbaik untuk menghapal rumus adalah memahaminya. Selanjutnya ada juga yang tanya, bagaimana jika bilangan yang dikali dengan 5 bukan bilangan genap karena tidak habis dibagi dua? Maka kami tanggapi, Silahkan perhatikan dulu contoh di bawah ini. 
7 dikali 5 berapa? 
Ya tentu 35 lah.  Caranya, 7 dibagi 2 hasil yang mendekati adalah 3, jadi hasil 7 dikali 5 adalah 35. Bagaimana caranya, silahkan renungkan dari penjelasan sebelumnya. Hehe 

Sekarang kita tarik kesimpulan dari Trik Perkalian dengan 5 yaitu trik yang memanfaatkan kemudahan pembagian dengan 2 dan perkalian dengan 10. Berikutnya, akan dibahas bagimana kemudahan perkalian angka dengan 10 atau kelipatannya. 

Trik Perkalian dengan 10 atau kelipatannya dilakukan dengan hanya menambahkan angka 0 sebanyak angka nol yang ada. Contoh 121 dikali 100 samadengan 12100. Logika berpikir yang benar dari trik ini adalah kita menambahkan 100 sebanyak 121 kali hasilnya adalah 12100. Itulah kemudahan dengan perkalian angka 10 atau kelipatannya sehingga dikatakan trik. Seperti yang saya katakan Trik hanyalah untuk memudahkan, tetapi mempunyai logika berfikir yang benar. 

Yang terakhir adalah trik Penguadratan Bilangan Yang Berakhir dengan 5 caranya perhatikan saja contoh di bawah ini. 

$15^2$ berapa? 
Penyelesaian: 1 dikali 2 = 2; Jadi $15^2=225$ 

$25^2$ berapa? 
Penyelesaian: 2 dikali 3 = 6; Jadi $25^2=625$ 

$35^2$ berapa? 
Penyelesaian: 3 dikali 4 =12; Jadi $35^2=1225$ 

Sudah tahu triknya? Kita tinggal mengalikan angka yang berada sebelum angka 5 dengan angka urutannya . Bagaimana logika berhitungnya? Silahkan beri komentarnya! Demikianlah tulisan ini, sebelum berakhir, kesimpulan yang dapat ditarik dari penjelasan di atas adalah setiap trik perkalian memiliki alasan mengapa hal itu dapat terjadi, mengetahuinya jauh lebih mencerahkan dan menyenangkan. Sekian dulu ya!

Tebak Tanggal Lahir Temanmu

Tebak Tanggal Lahir Temanmu
Sebelum membahas cara Tebak Tanggal Lahir Temanmu, baiknya kita senam otak dulu, lihat gambar di bawah ini, kira-kira isian tanda operasinya apa ya?


Bingung ya? hehe. Simak dulu deh yang satu ini, cara menebak tanggal lahir temanmu. Caranya gampang, ikuti tutorial berikut ini!

Pertama, suruhlah temanmu untuk menuliskan bulan kelahirannya dengan catatan kita tidak boleh dikasih tahu ya, kalau dikasih tahu berarti bukan lagi menebak hehe

Kedua, suruh untuk memperkalikannya dengan 2, hasilnya kemudian ditambah dengan 5, hasilnya lagi perkalikan dengan 5.

Ketiga, hasil pada langkah kedua ditambahkan angka nol (0) dibelakangnya kemudian ditambahkan dengan tanggal lahinya.

Nah untuk menebak tanggal lahirnya, perkurangkan hasil pada langkah ketiga dengan 250. Angka ratusannya menyatakan Bulan Kelahirannya sedangkan angka puluhan dan satuannya menyatakan Tanggal Lahirnya.

Misalkan tanggal lahir temanmu 26 Juni. Cara menebaknya misalkan kita belum tahu berdasarkan tutorial di atas adalah:

  • Bulan di kali 2 berarti 6x2=12
  • Hasilnya ditamba 5 berarti 12+5=17
  • Kemudian dikali 5 menjadi 17×5=85
  • Tambahkan angka nol pada hasil sebelumnya berarti 850 kemudian ditambah tanggal lahirnya, 850+26=876
  • Kurangkan dengan 250 hasilnya adalah 876-250=626

Nah 26 menyatakan Tanggal Lahir dan 6 pada ratusannya menyatakan Bulan Kelahirannya. Selamat Mencoba!

Trik Berhitung Cepat Kali Ditambah Kali

Trik Berhitung Cepat Kali Ditambah Kali
Dari banyaknya trik perkalian yang ada seperti perkalian dengan angka 5, angka 11, angka 9, perkalian dua digit dengan syarat dua digit itu berbentuk ba dan ca dimana b dan c digit pulahan dan b+a=10, dan lain-lain. Kali ini saya akan memposting Trik Perkalian Kali Ditambah Kali yang sering saya gunakan.

Keunggulan dari trik yang satu ini adalah tanpa syarat, berhitung cepat dan tanpa istilah menyimpan. Saya tertarik dengan trik berhitung yang satu ini karena tidak mengharuskan syarat penggunaan dan bebas bilangan apa saja, serta bisa dikembangkan dari 2 digit dan 3 digit. Di sini hanya akan dibahas perkalian dua digit dengan dua digit. Untuk lebih jelasnya perhatikan contoh-contoh berikut ini!
Contoh:
13 dikali 23=...???
Penyelesaian: Kali_Tambah_Kali
(1.2)_(1.3+2.3)_(3.3)
(2)_(9)_(9)

Jadi 13 dikali 23=299
Untuk lebih memahami bagaimana proses perhitungannya, diberikan ilustrasinya sebagai berikut.
  • Langkah 1:

-Kalikan sesama satuan yaitu 3x3=9.
-Kalikan sesama puluhan yaitu 1x2=2
  • Langkah 2:

-Jumlahkan hasil perkalian silang, yaitu 1.3+2.3=3+6=9

Jika hasil dari langkah-langkah tersebut ada yang berjumlah puluhan atau lebih maka caranya adalah sebagai berikut.
Contoh:
23 dikali 35=...???
Penyelesaian:
(2.3)_(2.5+3.3)_(3.5)
(6)_(10+9)_(15)
(6)_(19)_(15)

Perhatikan di atas, hasilnya ada yang puluhan atau lebih yakni 19 dan 15 sehingga cara mengetahui hasil akhirnya adalah baca dari kanan ke kiri sebagai berikut.
6_19+1_5
6_20_5
6+2_0_5
8_0_5
805

Jadi 23 dikali 35=805.

Semoga penjelasan yang singkat dan contoh yang diberikan dimengerti oleh pembaca. Sebagai latihan, coba kerjakan dari pertanyaan berikut ini. Selamat Mencoba!
  1. 45 dikali 31=...? 
  2. 67 dikali 36=...? 

Apa Tahapan dalam Pendidikan Mental Aritmatika ?

Apa Tahapan dalam Pendidikan Mental Aritmatika ?
Pada penjelasan sebelumnya mengenai Apa Manfaat Belajar Mental Aritmatika ?   kali ini akan dibahas mengenai Apa Tahapan dalam Pendidikan Mental Aritmatika ?  Tahapan-tahapan ini harus diikuti oleh setiap peserta didik dengan baik dan tentunya harus lulus tahap sebelumnya untuk lanjut ke tahap selanjutnya. Berikut adalah Tahapan dalam Pendidikan Mental Aritmatika seorang anak.


1. Tahap Pengenalan Bilangan


Pada tahap ini peserta yang mengikuti kursus Mental Aritmatika akan diperkenalkan Cakupan bilangan yang dioperasikan nantinya. Pengenalan ini dilakukan sesuai tingkat dari peserta didik. Tingkat ini terdiri dari 5 tingkatan sesuai kelas yang akan dibahas pada tulisan lain di blog ini.

2. Tahap Perhitungan Tradisional

Pada tahap ini para peserta didik di ajarkan cara menghitung yang biasa digunakan di sekolah, bagi peserta yang kurang atau tidak begitu mahir dalam perhitungan tradisional ini akan dibimbing dan diajar sampai bisa sehingga ia dapat mengerjakan soal matematika di kelasnya.

3. Tahap Perhitungan Kreatif

Pada tahap ini, para peserta akan di berikan materi dan pelatihan seputar perhitungan kreatif seperti metode sempoa, jarimatika, metris, trik berhitung , yang pastinya menyenagkan dan dapat mengoptimalkan fungsi otak kanan dan otak kiri. Baca Apa Manfaat Belajar Mental Aritmatika ?

4. Tahap Perhitungan Mental 

Tahap ini adalah akhir dari semuanya, dengan tujuan setelah melalui ke-tiga tahap sebelumnya diharapkan peserta dapat berhitung di dalam pikirannya.

Demikian jawaban dari pertanyaan adik-adik mengenai Apa Tahapan dalam Pendidikan Mental Aritmatika ?

Apa Manfaat Belajar Mental Aritmatika ?

Apa Manfaat Belajar Mental Aritmatika ?
Pada pembahasan sebelumnya, mengenai Apa itu Mental Aritmatika ? Selanjutnya akan dijelaskan beberapa manfaat dalam mempelajari mental aritmatika, antara lain adalah sebagai berikut:
a). Mengoptimalkan fungsi otak kanan dan otak kiri.
  Dalam metode mental aritmatika ini, kerjasama otak kanan dan otak kiri secara kontinu sangat dibutuhkan.
Dengan begitu kedua bagian otak yang sangat penting itu bekerja beriringan, tidak ada yang lebih diutamakan. Otak kiri sangat dibutuhkan untuk proses berhitungnya, sedangkan otak kanan dibutuhkan dalam imajinasi dan logika. Jadi keduanya akan menjadi terasah karena keduanya sama-sama dilatih secara kontinu.
 b). Melatih kesabaran dan meningkatkan kepercayaan diri
 Sebenarnya tidak hanya melatih kesabaran, tetapi metode mental aritmatika ini juga melatih ketekunan dan keuletan seseorang. Dalam metode ini seseorang dituntut untuk tetap terus bersabar dan tekun dalam berlatih atau belajar metode ini. Ketekunan dan kesabaran juga dapat dikatakan sebagai faktor yang penting dalam mempelajari metode ini, karena dengan ketekunan dan kesabaran seseorang yang mempelajari metode ini menjadi ulet dan punya keinginan untuk bisa. Setelah orang itu bisa menguasai metode ini, otomatis dia akan dapat menghitung diatas rata-rata orang biasa yang akan menimbulkan rasa percaya diri dari orang itu. 
c). Menumbuhkan daya imajinasi dan kreatifitas
 Otak kanan dalam hal ini menjadi aktor utama dalam menumbuhkan daya imajinasi yang kuat dan daya kreativitas. Dalam metode mental aritmatika kita sudah mengetahui bahwa kedua bagian otak sangat diperlukan. Jadi walaupun ini masalah berhitung, tidak hanya otak kiri yang dibutuhkan tetapi otak kanan sangat dibutuhkan dalam proses imajinasi berhitung.
 d). Meningkatkan konsentrasi berfikir.
 Karena kedua otak dilatih secara kontinu, hal ini mengakibatkan kerjasana orak kanan dan otak kiri menjadi baik sehingga akan menyebabkan peningkatan daya konsentrasi dalam berfikir. e). Mengembangkan daya analisa dan logika berfikir. Kerjasama yang baik antara otak kanan dan otak kiri dalam mental aritmatika ini mengakibatkan terjadinya koordinasi yang baik pula antara keduanya, sehingga dapat mengembangkan daya analisis dan logika dalam berfikir. Tetapi dalam hal tersebut otak kanan lebih berperan daripada otak kiri. 

Apa itu Mental Aritmatika ?

Apa itu Mental Aritmatika ?
Apa itu Mental Aritmatika ? Mental Aritmatika terdiri dari dua suku kata yaitu mental dan aritmatika. Mental merupakan kata sifat yang berasal dari bahasa inggris yang berarti sesuatu yang berkaitan dengan jiwa, batin atau rohani. Dalam arti luas bisa dikatakan sesuatu yang abstrak. Kemudian aritmatika berasal dari bahasa Yunani arithmetike, yang berasal dari dua kata yaitu aritmos yang berarti
angka/bilangan dan techne yang berarti ilmu pengetahuan. Dalam bahasa inggris kata ini menjadi arithmetic yang berarti ilmu hitung atau dalam bahasa arab sering kita sebut dengan hisab, yaitu cabang dari matematika yang berkenaan dengan sifat dan hubungan bilangan-bilangan nyata dan dengan perhitungan mereka terutama menyangkut penjumlahan, pengurangan, perkalian, dan pembagian (Dali S Naga,1980).
Jadi mental aritmatika dalam pengertian ini adalah ilmu hitung diluar kepala. Maksudnya suatu ilmu yang mempelajari cara berhitung (tambah, kurang, kali, dan bagi). Tidak hanya +, -, x, : , dikenal juga operasi canggi seperti persen(%), akar, pangkat, dan logaritma.

Mental aritmatika dapat dipelajari oleh siapa saja, tetapi yang paling efektif untuk mempelajari metode tersebut adalah anak-anak usia 5 sampai dengan 14 tahun. Pada rentang usia inilah anak-anak masih mempunyai kemampuan otak yang dapat dibentuk secara optimal. Ibarat pohon, anak-anak itu merupakan tunas yang dapat dibentuk seperti yang kita inginkan.
Dalam psikologi perkembangan, anak pada usia 5 tahun sampai dengan 14 tahun menurut Freud adalah masa latent (pertumbuhan tubuh stagnan); Menurut Gessell dan Amatruda sebagai tahap matematik, sosialitet, dan intelektual; Menurut JJ Rousseau disebut tahap anak-anak dimana masa ini berkembang fungsi-fungsi indra untuk mengadakan pengamatan. Dari beberapa pendapat tersebut, dapat diambil kesimpulan bahwa pada usia 5-12 tahun adalah tahap dimana perkembangan pengamatan (indera) dan intelektual mengalami kemajuan yang signifikan (Wasty Soemanto, 1990). Oleh karena itu pada masa inilah masa yang paling tepat untuk belajar mental aritmetika.
Beberapa tahapan atau tingkatan dalam belajar mental aritmatika, misalnya dengan metode dan kurikulum yang sistematis anak diajarkan konsep-konsep menghitung, seperti penambahan, pengurangan, perkalian dan pembagian. Selanjutnya setelah anak-anak paham dengan konsep-konsep berhitung tersebut dilanjutkan dengan modifikasi-modifikasi belajar, seperti dengan irama, cerita, dan metode yang lainnya sehngga anak-anak lebih mudah dalam memahaminya. Barulah, setelah anak sangat memahami konsep berhitung dilanjutkan dengan berlatih mental aritmatika. Melalui gerakan-gerakan tangan seperti ketika menggerakkan sempoa, anak-anak berhitung dalam otaknya hanya dengan imajinasi atau membayangkan seperti saat mereka menghitung dengan menggunakan sempoa. Dalam hal ini, kerjasama otak kanan dan otak kiri dilatih untuk saling mendukung satu dan yang lainnya secara kontinu sehingga otak kanan dan otak kiri dapat bekerja secara optimal.

Manfaat Belajar Mental Aritmatika

Assalamu’alaikum, sahabat muslim. Pertama-tama, mari kita bahas pengertian dari aritmatika. Aritmatika berasal dari bahasa Yunani arithos yang artinya angka atau ilmu hitung. Aritmatika merupakan cabang tertua (pendahulu) matematika yang mempelajari operasi dasar bilangan. Operasi dasar bilangan tersebut meliputi penjumlahan (+), pengurangan (-), perkalian (.), dan pembagian ( : ) yang dipelajari dalam Aritmatika Dasar. Sedangkan persen (%), akar, pangkat 2, dan logaritma dimasukan sebagai kategori operasi canggih  dalam aritmatika. Sebagian orang awam juga menganggap bahwa aritmatika adalah sinonim dari teori bilangan. Padahal tidaklah demikian, karena Teori Bilangan adalah aritmatika tingkat lanjut yang dikembangkan sehingga menjadi studi matematika khusus yang berbeda dengan aritmatika dasar.

Aritmatika merupakan cabang ilmu tertua matematika yang mempelajari operasi dasar bilangan. Operasi dasar bilangan itu ialah penjumlahan, perkalian, pembagian, dan pengurangan. Untuk persen, akar, pangkat, dan logaritma dianggap sebagai operasi yang canggih aritmatika, juga termasuk dalam kajian ilmu hitung atau aritmatika. Lalu apakah yang dimaksud dengan MENTAL ARITMATIKA? Mental merupakan sesuatu dalam pikiran dan Aritmatika bisa diartikan sebagai ilmu hitung, jadi MENTAL ARITMATIKA berarti MENGHITUNG DI DALAM PIKIRAN. Untuk dapat menghitung di dalam pikiran seseorang harus mampu berfikir kreatif, yaitu dapat menganalisa dengan baik, logika berfikir harus benar, berkonsentrasi, berkreasi (penemuan dan penerapan), dan menggunakan daya imajinasi dalam melakukan perhitungan tersebut, sehingga perlunya pemberdayaan kemampuan otak. Misalkan dapatkah seseorang menghitung 12×14 di dalam pikiran, mencakar-cakar di dalam pikiran tanpa daya ingat yang baik dengan hanya menggunakan metode yang biasa digunakan (metode tradisional) adalah hal yang sangat sukar, akan tetapi orang yang mampu mengoptimalkan kemampuan otaknya mudah untuk melakukannya, apalagi kalau melakukan perhitungan tersebut dibatasi waktu yang terjadi kita kehabisan waktu hanya untuk melakukan perhitungan, kasusnya pada ujian tes.

Pada dasarnya kemampuan berhitung di dalam pikiran muncul secara tiba-tiba akibat adanya berfikir kreatif, sehingga mampu menghitung bilangan dalam pikirannya. Anak-anak indonesia sekarang ini hanya menggunakan kemampuan otak kirinya dan sedikit menggunakan otak kanannya yang dibuktikan dengan pembelajaran-pembelajaran matematika yang membosankan dan monoton, tak heran banyak yang tidak menyenangi pelajaran matematika karena dianggap menyeramkan. Padahal dinegara-negara maju seperti Jepang dan Singapura sangat memperhatikan pembelajaran mental aritmatika dengan metode SEMPOA, malasya dengan Metode AHA.

Adapun MENTAL ARITMATIKA antara lain:
  1. Menyeimbangkan penggunaan otak kiri dan kanan serta mengoptimalkannya untuk mencapai tingkat berfikir yang analisis dan logika berfikir ang benar.
  2. Meningkatkan kemampuan berhitung lebih cepat di atas rata-rata.
  3. Kemampuan mencongak lebih cepat dan tepat.
  4. Terlatih daya fikir yang konsentrasi, membantu kita untuk menguasai mata pelajaran lain.
  5. Menumbuhkembangkan imajinasi, sehingga kreatifitas berkembang.
  6. Terbiasa dengan angka-angka sehingga kita tidak lagi alergi dengan pelajaran eksakta.
  7. Biasanya dalam mengerjakan soal matematika yang menjadi kendala adalah lupa rumus dan tidak tahu berhitung, olehnya itu harus belajar aritmatika dan perlu belajar mental aritmatika membantu meningkatkan daya ingat.
 Gauss tokoh besar matematika yang terkenal sebagai “ Kalkulator Berjalan” mengatakan : “Mathematic Is queen of science and queen of mathematic”. “Matematika adalah ratu ilmu pengetahuan dan ratu matematika adalah aritmatika”.

 SEMOGA BERMANFAAT!

Menebak Angka yang Disembunyikan Teman

Pada kesempatan ini, saya akan membahas cara menebak angka yang disembunyikan teman. Kok bisa? Bisa kalau tahu caranya, hehe.

Manfaat apa yang bisa diambil dari permainan ini? Manfaatnya kita bisa memainkan pikiran teman, wkwk. Kok bisa? Bisa kalau tahu caranya.

Dengan apa kita menebak angka yang disembunyikan? Ini hanya permainan hitungan saja sebenarnya. Beginilah caranya.

Pertama, suruh temanmu memilih 3 digit angka sembarang dari 1 sampai 9 dengan catatan kamu gak boleh tahu apa yang ia pilih.

Kedua,  misalnya temanmu milih bilangan 123 suruh perkalikan dengan 999. Kalau dia malas ngitung, suruh pakai kalkulator saja.

Ketiga, setelah diperoleh hasilnya, misalnya 122877 suruh temannmu menyebutkan digit angkanya satu persatu secara acak dan simpan 1 digit angka yang akan kita tebak.

Nah, cara menebak angka tersebut adalah menjumlahkan semua bilangan yang disebutkan teman kita tadi, misalnya 1, 8, 7, 2, 7 jumlahnya adalah 1+8+7+2+7=25. Dengan demikian bilangan yang disembunyikan oleh teman kita tadi adalah 27-25=2. Yup, bilangan 2.

Gampangkan caranya selamat mencoba!

Kategori Lainnya

Contact Form

Name

Email *

Message *

Copyright © Matematika Ku Bisa. All rights reserved. Template by CB. Theme Framework: Responsive Design