Belajar Matematika Online

IXL Math On IXL, math is more than just numbers. With unlimited questions, engaging item types, and real-world scenarios, IXL helps learners experience math at its most mesmerizing! Pre-K skills Represent numbers - up to 5 Inside and outside Classify shapes by color Long and short Wide and narrow See all 77 pre-K skills Kindergarten skills Fewer, more, and same Read clocks and write times Seasons Count money - pennies through dimes Shapes of everyday objects I See all 182 kindergarten skills First-grade skills Counting tens and ones - up to 99 Hundred chart Subtraction facts - numbers up to 10 Read a thermometer Measure using an inch ruler See all 210 first-grade skills Second-grade skills Counting patterns - up to 1,000 Greatest and least - word problems - up to 1,000 Compare clocks Create pictographs II Which customary unit of volume is appropriate? See all 287 second-grade skills Third-grade skills Convert between standard and expanded form Count equal groups Estimate sums Show fractions: area models Find equivalent fractions using area models See all 384 third-grade skills Fourth-grade skills Addition: fill in the missing digits Divide larger numbers by 1-digit numbers: complete the table Objects on a coordinate plane Circle graphs Place values in decimal numbers See all 340 fourth-grade skills Fifth-grade skills Least common multiple Multiply fractions by whole numbers: word problems Sale prices Find start and end times: word problems Parts of a circle See all 347 fifth-grade skills Sixth-grade skills Compare temperatures above and below zero Which is the better coupon? Evaluate variable expressions with whole numbers Classify quadrilaterals Create double bar graphs See all 321 sixth-grade skills Seventh-grade skills Solve percent equations Arithmetic sequences Evaluate multi-variable expressions Identify linear and nonlinear functions Pythagorean theorem: word problems See all 289 seventh-grade skills Eighth-grade skills Write variable expressions for arithmetic sequences Add and subtract polynomials using algebra tiles Add polynomials to find perimeter Multiply and divide monomials Scatter plots See all 317 eighth-grade skills Algebra 1 skills Write and solve inverse variation equations Write an equation for a parallel or perpendicular line Solve a system of equations by graphing Solve a system of equations using substitution Rational functions: asymptotes and excluded values See all 309 Algebra 1 skills Geometry skills Triangle Angle-Sum Theorem Proving a quadrilateral is a parallelogram Properties of kites Similarity of circles Perimeter of polygons with an inscribed circle See all 221 Geometry skills Algebra 2 skills Multiply complex numbers Product property of logarithms Find the vertex of a parabola Write equations of ellipses in standard form from graphs Reference angles See all 322 Algebra 2 skills Precalculus skills Identify inverse functions Graph sine functions Convert complex numbers between rectangular and polar form Find probabilities using two-way frequency tables Use normal distributions to approximate binomial distributions See all 261 Precalculus skills Calculus skills Find limits using the division law Determine end behavior of polynomial and rational functions Determine continuity on an interval using graphs Find derivatives of polynomials Find derivatives using the chain rule I See all 97 Calculus skills Mathematics is a persistent source of difficulty and frustration for students of all ages. Elementary students spend years trying to master arithmetic. Teens struggle with the shift to algebra and its use of variables. High-school students must face diverse challenges like geometry, more advanced algebra, and calculus. Even parents experience frustration as they struggle to recall and apply concepts they had mastered as young adults, rendering them incapable of providing math help for their children. Whether you need top Math tutors in Boston, Math tutors in Detroit, or top Math tutors in Dallas Fort Worth, working with a pro may take your studies to the next level. The truth is, everyone struggles with math at one time or another. Students, especially at the high-school level, have to balance challenging coursework with the demands of other courses and extracurricular activities. Illness and school absences can leave gaps in a student’s instruction that lead to confusion as more advanced material is presented. Certain concepts that are notoriously difficult to master, such as fractions and the basics of algebra, persist throughout high school courses, and if not mastered upon introduction, can hinder a student’s ability to learn new concepts in later courses. Even students confident in their math skills eventually find a course or concept incomprehensible as they reach advanced math classes. In other words, no matter what your age or ability, everyone eventually needs help with math. Varsity Tutors offers resources like free Math Diagnostic Tests to help with your self-paced study, or you may want to consider a Math tutor. Varsity Tutors is happy to offer free practice tests for all levels of math education. Students can take any one of hundreds of our tests that range from basic arithmetic to calculus. These tests are conveniently organized by course name (e.g. Algebra 1, Geometry, etc.) and concept (e.g. “How to graph a function”). Students can select specific concepts with which they are struggling or concepts that they are trying to master. Students can even use these concept-based practice tests to identify areas in which they may not have realized they were struggling. For instance, if a student is struggling with his or her Algebra 1 course, he or she can take practice tests based on broad algebra concepts such as equations and graphing and continue to practice in more specific subcategories of these concepts. In this way, students can more clearly differentiate between those areas that they fully understand and those that could use additional practice. Better yet, each question comes with a full written explanation. This allows students to not only see what they did wrong, but provides the student with step-by-step instructions on how to solve each problem. In addition to the Math Practice Tests and Math tutoring, you may also want to consider taking some of our Math Flashcards. Varsity Tutors’ Learning Tools also offer dozens of Full-Length Math Practice Tests. The longer format of the complete practice tests can help students track and work on their problem-solving pace and endurance. Just as on the results pages for the concept-specific practice tests, the results for these longer tests also include a variety of scoring metrics, detailed explanations of the correct answers, and links to more practice available through other Learning Tools. These free online Practice Tests can assist any student in creating a personalized mathematics review plan, too, as the results show which of the concepts they already understand and which concepts may need additional review. After reviewing the skills that need work, students can take another Full-Length Math Practice Test to check their progress and further refine their study plan. Once a student creates a Learning Tools account, they can also track their progress on all of their tests. Students can view their improvement as they begin getting more difficult questions correct or move on to more advanced concepts. They can also share their results with tutors and parents, or even their math teacher. Create a Varsity Tutors Learning Tools account today, and get started on a path to better understanding math!
Mau EBOOK "MATEMATIKA KU BISA"? KLIK DI SINI!
Hasil Pencarian di Blog Matematika Ku Bisa
Showing posts with label Menulis. Show all posts
Showing posts with label Menulis. Show all posts

Penggunaan Huruf Kapital dan Huruf Miring

Penggunaan Huruf Kapital dan Huruf Miring
Penggunaan Huruf Kapital 

Huruf kapital dalam bahasa Indonesia adalah A, B, C, dst. Tahukah Anda bagaimana penggunaan huruf kapital yang benar?


Berikut ini kami sajikan penggunaan-penggunaan huruf kapital.
  • Pertama, dipakai sebagai huruf pertama kata pada awal kalimat.
Misalnya:
- Menulis itu menyenangkan.
- Dia sedang membaca buku.
- Apa maksudnya?
dll.
  • Kedua, dipakai sebagai huruf pertama petikan langsung.
Misalnya,
- "Kemarin, engkau pergi ke rumah sakit," katanya.
- Ibu bilang, "Hati-hati di jalan".
dll.
  • Ketiga, dipakai sebagai huruf pertama dalam ungkapan yang berhubungan dengan nama Tuhan dan kitab agama.
Misalnya,
Allah, yang Mahakuasa; Yang Maha Pengasih; Quran; Islam; dll.
  • Keempat, dipakai sebagai huruf pertama nama gelar kehormatan, keturunan, dan keagamaan yang diikuti nama orang.
Misalnya, 
Sultan Hasanuddin; Imam Syafii; Nabi Ibrahim; dll.
Catatan: Jika tidak diikuti nama orang maka huruf kapital tidak dipakai sebagai huruf pertama nama gelar kehormatan, keturunan, dan keagamaan.
  • Kelima, dipakai sebagai huruf pertama unsur nama jabatan dan pangkat yang diikuti nama orang atau yang dipakai sebagai penganti nama orang tertentu, nama instansi, atau nama tempat.
Misalnya, 
Wakil Presiden Indonesia; Gubernur Irian Jaya; Sekretaris Jendral Departemen Pertanian; dll.
Catatan: Jika nama jabatan dan pangkat tidak diikuti nama orang, nama instansi, atau nama tempat maka huruf kapital tidak dipakai sebagai huruf pertamanya. Contohnya, "Siapakah gubernur yang baru dilantik?". Salah jika kita menulis "Siapa Gubernur yang baru dilantik?"
  • Keenam, dipakai sebagai huruf pertama unsur-unsur nama orang. 
Misalnya,
Tri Wulandari; Lia Ekawati; dll.
Catatan: Huruf kapital tidak dipakai sebagai huruf pertama nama orang yang digunakan sebagai nama jenis atau satuan ukuran.
  • Ketuju, dipakai sebagai huruf pertama nama nama bangsa, suku bangsa, dan bahasa.
Misalnya, 
bangsa Indonesia, suku Jawa, bahasa Tolaki, dll.
  • Kedelapan, dipakai sebagai huruf pertama nama tahun, bulan, hari, hari raya, dan peristiwa sejarah.
Misalnya,
tahun Hijriah; bulan Agustus; hari Senin, Proklamasi Kemerdekaan Indonesia; dll.
Catatn: Huruf kapital tidak dipakai sebagai huruf pertama peristiwa sejarah yang tidak dipakai sebagai nama. Misalnya Soekarno dan Hatta memproklamasikan
kemerdekaan bangsanya.
  • Kesembilan, dipakai sebagai huruf pertama nama geografi. 
Misalnya,
Asia Tenggara; Bukit Barisan; Selat Lombok; dll.
Catatan: Huruf kapital tidak dipakai sebagai huruf pertama nama geografi yang digunakan sebagai nama jenis. Misalnya, gula jawa, kacang bogor, garam inggris, dll.
  • Kesepuluh,dipakai sebagai huruf pertama semua unsur nama negara, lembaga pemerintah dan ketatanegaraan, serta nama dokumen resmi kecuali kata seperti dan. 
Misalnya,
Republik Indonesia; Keputusan Presiden Republik Indonesia, Nomor 57, Tahun 1972.
Catatan: Huruf kapital tidak dipakai sebagai huruf pertama kata yang bukan nama resmi negara, lembaga pemerintah dan ketatanegaraan, badan, serta nama dokumen resmi. Misalnya, menjadi sebuah republik, beberapa badan hukum, dll.
  • Kesebelas, dipakai sebagai huruf pertama setiap unsur bentuk ulang sempurna yang terdapat pada nama badan, lembaga pemerintah dan ketatanegaraan, serta dokumen resmi.
Misalnya, 
Perserikatan Bangsa-Bangsa.
  • Keduabelas, dipakai sebagai huruf pertama semua kata (termasuk semua unsur kata ulang sempurna) di dalam nama buku, majalah, surat kabar dan judul karangan, keucali kata seperti di, ke, dari, dan, yang, untuk yang tidak terletak pada posisi awal. 
Misalnya,
Bacalah majalah Bahasa dan Sastra.
  • Ketigabelas, dipakai sebagai huruf pertama unsur singkatan nama gelar, pangkat, dan sapaan.
Misalnya, 
Dr.; M.A; S.E; Prof.; Sdr.; dll.
  • Keempatbelas, dipakai sebagi huruf pertama kata penunjuk hubungan kekerabatan seperti bapak, ibu, saudara, kakak, adik, dan paman yang dipakai dalam penyapaan dan pengacuan. 
Misalnya, 
- "Kapan Bapak berangkat?" tanta Harto. 
- "Silahkan duduk, Dik!" kata Ucok.
Catatan: Huruf kapital tidak dipakai sebagai huruf pertama kata penunjuk hubungan kekerabatan yang tidak dipakai dalam pengacuan atau penyapaan. Contohnya, Kita harus
menghormati ibu dan bapak kita.
  • Kelimabelas, dipakai sebagai huruf pertama kata ganti Anda. Misalnya, Sudahkah Anda tahu? 
Penggunaan Huruf Miring

Tahukah Anda penggunaan huruf miring di dalam kalimat? Pernahkah Anda membaca sebuah kata yang ditulis atau dicetak miring dalam sebuah bacaan? Selanjutnya, kita akan menjelaskan apa kegunaan dari huruf miring yang mewakili sebuah kata atau beberapa kata dalam kalimat.
  • Pertama, huruf miring dalam cetakan dipakai untuk menuliskan nama buku, majalah, surat kabar yang dikutip dalam tulisan. 
Misalnya, 
majalah Bahasa dan Kesusastraan, surat kabar Suara Karya.
  • Kedua, huruf miring dalam cetakan dipakai untuk menegaskan atau mengkhususkan huruf, bagian kata, kata, atau kelompok kata.
Misalnya,
- Huruf pertama kata abad ialah a.
- Dia tidak menipu, tetapi ditipu.
- Buatlah kalimat dengan berpangku tangan.
  • Ketiga, huruf miring dalam cetakan dipakai untuk menuliskan kata nama ilmiah atau uangkapan asing kecuali yang telah disesuaikan ejaannya.
Catatan: Dalam tulisan tangan atau ketikan, huruf atau kata yang akan dicetak miring diberi satu garis di bawahnya.
Demikian tulisan mengenai penggunaan huruf kapital dan huruf miring, semoga bermanfaat.

Sumber: Kuntarto, Niknik M. 2007. Cermat dalam Berbahasa, Teliti dalam Berpikir. Jakarta: Penerbit Mitra Wacana Media.

Buku Metode Berhitung Alif: Melatih Kekuatan Otak pada Anak

Buku Metode Berhitung Alif: Melatih Kekuatan Otak pada Anak
Masih ingatkah Anda cara mengerjakan operasi pengurangan bersusun dengan bahasa utang-piutang? Masihkah Anda menggunakan atau mengajarkannya? Ini bahasa yang kurang baik karena mengajarkan mental berhutang (angka) dan tidak membayar utangnya tersebut. Begitu juga bahasa ingat-mengingat dalam operasi penjumlahan bersusun, mengajarkan mental mengingat-ingat apa yang telah  diberikan kepada (angka) yang lain. Sudah saatnya berganti bahasa dengan bahasa yang lebih baik, seperti "memberi lebih baik daripada menerima".

Metode Berhitung Alif: Melatih Kekuatan Otak pada Anak adalah sebuah metode berhitung untuk mengubah kebiasaan yang kurang baik dalam berhitung, yaitu berhutang tetapi tidak untuk dilunasi dan mengingat-ingat apa yang telah diberikan kepada yang lain. Tidak hanya itu, metode berhitung ini dapat digunakan untuk melatih kekuatan atau kemampuan otak pada anak karena menggunakan kebiasaan baru yang berbeda dari biasanya dalam berhitung. Di dalamnya, diperkenalkan Metode Alif, suatu metode yang menerapkan cara membaca al-Qur’an, yaitu membaca dari kanan ke kiri dan menggunaan bahasa akhlak yang dikaitkan dengan pelajaran matematika. Tidak hanya bisa diterapkan pada bilangan desimal, tetapi juga pada basis bilangan lain.
Penerapkan Metode Alif dalam operasi dasar matematika di berbagai basis bilangan bulat ini disebut Metode Berhitung Alif. 
Metode Berhitung Alif sangat sederhana untuk digunakan, tidak mengurangi logika dalam berhitung meskipun menggunakan bahasa yang tidak matematis. Dalam Metode Berhitung Alif, anak diajarkan bahasa akhlak “memberi lebih baik daripada menerima” dalam aturan penyaluran kelebihan bilangan dari sebelah kanan ke sebelah kiri notasi alif sehingga setiap di sebelah kanan notasi alif hanya boleh terdapat satu angka. Selain itu, tidak boleh ada bilangan negatif di sebelah kanan notasi alif sehingga angka yang di sebelah kirinya harus membantu untuk mencukupinya.

Buku Metode Berhitung Alif ini berbeda dari yang lain, berusaha menyatukan berbagai aspek dalam pembelajaran matematika, tidak hanya pada aspek pengetahuan dan keterampilan, tetapi juga aspek sikap. Metode ini mudah dan sederhana, metode yang diharapkan dapat meningkatkan kemampuan berhitung, kemampuan berimajinasi, dan dapat digunakan untuk mengajarkan akhlak kepada anak. Metode Berhitung Alif ini cocok untuk digunakan untuk semua orang baik yang sedang menempuh pendidikan formal pada tingkat dasar, menengah pertama, menengah atas, mahasiswa, atau pun masyarakat umum. 

Metode Berhitung Alif memiliki kekurangan dalam hal penulisan. Akan tetapi, jika sudah terbiasa menggunakannya maka anak hanya perlu berimajinasi tanpa harus menuliskan angkanya. Kunci dari metode ini adalah kebiasaan membaca dari kanan ke kiri (biasakan membaca al-Qur’an untuk mengubah kebiasaan), membiasakan dengan latihan, kecepatan menulis, dan memahami logika berhitung.

Kesimpulan:
Dengan adanya Metode Berhitung Alif, diharapkan dapat menambah pengetahuan dan wawasan kepada para pengajar matematika bahwa aspek apektif, kognitif, dan psikomotorik dapat dijalankan secara bersama-sama dalam waktu yang bersamaan dalam pembelajaran misalnya pembelajaran matematika dalam rangka mencapai tujuan pendidikan yaitu mencerdaskan kehidupan bangsa yang berakhlak mulia sesuai nilai-nilai yang di anut oleh bangsa Indonesia yang berbudi pekerti baik serta tidak bertentangan dengan syariat agama Islam.

Untuk melihat daftar isi dan sebagian isi buku ini, Anda bisa melihatnya di Google Book >> Metode Berhitung Alif. Untuk mendapatkan versi cetakannya silahkan melakukan pemesanan di Cekpiona.com >> Metode Berhitung Alif. Untuk membeli versi ebooknya silahkan kunjungi Google Play >> Metode Berhitung Alif
Demikian postingan kami ini, semoga dapat bermanfaat. Terima kasih atas kunjungannya!

LANGKAH-LANGKAH PENULISAN PROPOSAL PENELITIAN

Kerangka Penulisan Proposal 

Pada dasarnya tidak ada format yang baku dalam penyusanan proposal penelitian karena untuk setiap universitas/instansi memiliki acuan tertentu dan mungkin berbeda dalam menentukan pedoman penyusunan proposal penelitian atau skripsi. Akan tetapi isi pokok dari proposal penelitian tersebut pada intinya membahas masalah penelitian dan metode yang digunakan untuk memecahkan masalah tersebut. Pada kesempatan ini hanya akan ditampilkan format penyusunan proposal penelitian kuantitaif yang tentunya pasti akan berbeda dengan proposal penelitian kualitaif dari segi isinya tetapi pokok pikirannya sama saja yaitu membahas masalah penelitiannya dan metode yang digunakannya.

Berikut adalah contoh Kerangka penulisan proposal penelitian kuantitatif yang mengandung bagian-bagian berikut ini: 

a. Bagian awal 

Bagian awal usulan penelitian terdiri atas: 
1) Halaman sampul depan 
2) Halaman sampul dalam 
3) Halaman pesetujuan 
4) Halaman daftar isi 
5) Halaman daftar tabel (jika ada) 
6) Halaman daftar gambar (jika ada) 
7) Halaman daftar lampiran 

b. Bagian Inti 

Bagian inti usulan penelitian memuat hal sebagai berikut: 
1) BAB 1 PENDAHULUAN 
  • a) Latar Belakang  
  • b) Identifikasi masalah 
  • c) Pembatasan masalah  
  • d) Rumusan Masalah  
  • e) Tujuan Penelitian  
  • f) Manfaat Penelitian 
2) BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA 
  • a) Landasan teoritik/deskripsi teoritik  
  • b) Hasil-hasil penelitian yang relevan/terdahulu  
  • c) Kerangka Pemikiran  
  • d) Hipotesis Penelitian. 

3) BAB 3 METODOLOGI PENELITIAN 
  • a) Rancangan/Desain Penelitian/Metode Penelitian  
  • b) Waktu dan tempat penelitian  
  • c) Variabel-variabel yang diteliti  
  • d) Populasi dan Sampel Serta Teknik Pengambilan Sampel.  
  • e) Teknik pengumpulan data  
  • f) Teknik analisis data  
  • g) Hipotesis statistik 
 c. Bagian Akhir 

1) Daftar Pustaka 
2) Lampiran 

Penjelasan Bagian Awal

Secara berurutan bagian awal terdiri dari 8 komponen seperti tersebut di bawah ini :

Halaman sampul depan : Halaman ini memuat berturut-turut: Usulan Penelitian Skripsi, Judul, Lambang/logo Universitas , nama peserta program sarjana (S1), kalimat: “ Jurusan Ilmu sosial dan tahun proposal penelitian diujikan”. Halaman ini menggunakan kertas Buffalo atau Linnen warna abu-abu. 

Halaman sampul dalam: Halaman ini berisi materi yang sama dengan halaman sampul depan, tetapi menggunakan kertas putih sesuai dengan ketentuan Fakultas masing-masing. 

Halaman persetujuan: Halaman ini memuat nama lengkap dan tanda tangan para pembimbing I dan II 

Halaman penetapan panitia penguji : Halaman ini memuat tanggal, bulan tahun pelaksanaan, nama ketua dan anggota, penguji Skripsi. 

Halaman daftar isi: Daftar ini memuat semua bagian dalam usulan penelitian Skripsi termasuk urutan Bab, Sub Bab dan Anak Bab dengan nomor halamannya. 

Halaman daftar tabel : Daftar tabel memuat nomor urut tabel, judul tabel dan nomor halaman. 

Halaman daftar gambar : Daftar gambar memuat nomor urut gambar, judul gambar dan nomor halaman. 

Halaman daftar lampiran : Daftar lampiran memuat nomor uurut lampiran, judul lampiran dan nomor halamannya. 

Penjelasan Bagian Inti

BAB 1 PENDAHULUAN 

Latar Belakang.
Latar belakang berisi uraian tentang apa yang menjadi masalah penelitian, yang terkait dengan judul, serta alasan mengapa masalah itu penting dan perlu diteliti. Masalah tersebut harus didukung oleh fakta empiris (pemikiran induktif) sehingga jelas, memang ada masalah yang perlu diteliti. Juga harus ditunjukkan letak masalah yang akan diteliti dalam konteks teori (pemikiran deduktif) dengan permasalahan yang lebih luas, serta peranan penelitian tersebut dalam pemecahan permasalahan yang lebih luas. 

Rumusan Masalah.
Rumusan masalah adalah rumusan secara konkrit masalah yang ada, dalam bentuk pertanyaan penelitian yang dilandasi oleh pemikiran teoritis yang kebenarannya perlu di buktikan. 

Tujuan Penelitian.
Bagian ini mengemukakan tujuan yang ingin dicapai melalui proses penelitian. Tujuan penelitian harus jelas dapat diamati dan atau diukur. Biasanya merujuk pada hasil yang akan dicapai atau diperoleh dari maksud penelitian. 

Manfaat Penelitian.
Bagian ini berisi uraian tentang manfaat hasil penelitian bagi perkembangan ilmu pengetahuan, teknologi dan seni, (IPTEKS) serta pemerintah maupun masyarakat. 

BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA 

Bagian ini berisi 4 (empat) bagian utama yaitu: 

Landasan teoritik. Bagian landasan teoritik memuat tentang teori dasar yang relevan yang berasal dari pustaka mutakhir yang memuat teori, proposisi, konsep atau pendekatan terbaru yang ada hubungannya dengan penelitian yang dilakukan untuk mencegah replikasi. Teori yang digunakan seharusnya diambil dari sumber primer. Mencantumkan nama sumbernya. Tata cara penulisan kepustakaan harus sesuai dengan ketentuan pada panduan yang digunakan. 

Hasil-hasil penelitian terdahulu/Kajian Empirik. Bagian ini memuat tentang fakta-faktaa atau hasil kajian empirik yang relevan dengan judul/topik penelitian. Hasil-hasil penelitian terdahulu sangat berguna bagi calon peneliti, khususnya di dalam melihat tentang adanya celah penelitian atau riset gap yang bersumber dari jurnal penelitian, disertasi, tesis, skripsi, laporan penelitian, buku teks, makalah, laporan seminar dan diskusi ilmiah, terbitan-terbitan resmi pmerintah dan lembaga-lembaga lain. Bagian ini berisi tentang : nama peneliti/penulis, judul/topik, alat/metode analisis dan hasil penelitian tersebut. Perbedaan penelitian terdahulu dengan penelitian yang dilakukan. Pemilihan bahan pustaka yang akan dikaji didasarkan pada dua kriteria yakni: (1). Prinsip kemutaakhiran (kecuali untuk penelitian historis) dan (2). Prinsip relevansi. Prinsip kemutakhiran sangat penting karena ilmu berkembang dengan cepat. Dengan prisip kemutakhiran, peneliti dapat berargumentasi berdasarkan teori-teori yang pada waktu itu dipandang paling representatif. Hal serupa berlaku juga terhadap telaah laporan-laporan penelitian. Prinsip relevansi dipergunakan untuk menghasilkan kajian pustaka yang erat kaitannya dengan masalah yang diteliti. 

Kerangka Pemikiran. Kerangka berpikir penelitian disintesis, diabstraksi dan diekstrapolasi dari berbagai teori dan pemikiran ilmiah yang mencerminkan paradigma sekaligus tuntunan untuk memecahkan masalah penelitian dan merumuskan hipotesis. Kerangka pemikiran penelitian dapat berbentuk bagan, model matematik atau persamaan fungsional yang dilengkapi dengan uraian kualitatif. Kerangka pemikiran disusun berdasarkan latar belakang masalah, ditunjang oleh teori-teori yang ada dan bukti-bukti empirik dari haasil-hasil penelitian terdahulu, maupun jurnal-jurnal yang relevan dengan masalah yang diteliti, kemudian dirumuskan dalam suatu kerangka pemikiran. Jika memungkinkan disusun dalam satu model yang menggambarkan keterkaitan antar variabel, sehingga dapat dirumuskan suatu hipotesis. 

Hipotesis Penelitian. Hipotesis merupakan proposisi keilmuan yang dilandasi oleh kerangka berpikir penelitian dengan penalaran deduksi dan merupakan jawaban sementara secara teoritis terhadap permasalahan yang dihadapi yang dapat diuji kebenarannya berdasarkan berdasarkan fakta empirik. Hipotesis penelitian dirumuskan dengan mengacu pada kajian pustaka, penelitian terdahulu dan kerangka pemikirtan penelitian. Namun demikian, tidak semua penelitian memerlukan rumusan hipotesis penelitian. Penelitian yang bersifat eksploratoris (penjelasan) dan deskriptif (gambaran) tidak membutuhkan hipotesis. Oleh karena itu, subbab hipotesis penelitian tidak harus ada dalam skripsi. 

BAB III METODOLOGI PENELITIAN

Metode Penelitian

Dalam bagian ini dijelaskan metode penelitian yang digunakan (misalnya, metode eksperimen) sesuai dengan masalahnya. Yang perlu dijelaskan adalah konsep motode yang digunakan itu, rancangan, dan variabelnya. Dalam kaitannya dengan variabel penelitian, peneliti perlu menjelaskan jenis variabel, definisi operasional variabel, dan hubungan antar variabel. 

Tempat dan Waktu Penelitian.

Dalam bagian ini dijelaskan tempat dan waktu penelitian. Ketika menjelaskan tempat penelitian, peneliti belum menyinggung subjek penelitian. Yang dijelaskan hanya tempatnya. Sementara itu, waktu penelitian mengacu pada rentang waktu yang digunakan untuk melaksanakan penelitian, dari perencanaan hingga pelaporan 

Populasi, Sampel, dan Sampling.

Ketika menjelaskan populasi penelitian seyogyanya peneliti menjelaskan karakteristik populasi tersebut berikut alasan pengambilan populasi
itu. Ketika menjelaskan sampel penelitian, peneliti perlu menjelaskan jumlah sampel, alasan pengambilan anggota sampel sejumlah itu, dan teknik pengambilan sampelnya (sampling). Apabila perlu, peneliti dapat menjelaskan prosedur pengambilan sampel untuk meyakinkan pembaca bahwa sampel yang diambil dari populasi benar-benar representatif. 

Teknik Pengambilan Data.

Sebelum menjelaskan teknik pengambilan data, seyogyanya peneliti menjelaskan jenis data dan ukuran-ukuran yang digunakan. Selanjutnya, penjelasan tentang teknik/instrumen pengambilan data hendaknya bersifat rinci/spesifik. Misalnya, apabila teknik pengambilan data berupa tes, maka perlu dijelaskan nama tes, jenis tes, cakupan tes, jumlah butir tes, dan bobot masing-masing butir tes. Ada baiknya apabila peneliti juga menjelaskan rancangan pengujian validitas dan reliabilitas instrumen meskipun hanya sekilas. 


Teknik Analisis Data.

Teknik analisis data ditentukan berdasarkan masalah dan metode penelitiannya. Apabila rumusan masalahnya lebih dari satu dan masing-masing memerlukan teknik analisis yang berbeda, maka hal itu perlu dijelaskan. Kiranya juga perlu disadari bahwa masing-masing teknik analisis data memerlukan persyaratan tertentu; dan oleh karena itu, peneliti perlumenjelaskan rancangan pengujian persyaratan analisis data, seperti normalitas data dan homogenitas varians populasi (sebelum peneliti membandingkan dua kelompok atau lebih). 

Hipotesis Statistik.

Dalam bagian ini dikemukakan hipotesis statistik, yaitu hipotesis yang siap diuji dilapangan, yang berisi hipotesis nol (Ho) dan hipotesis alternatif (H1). Bentuknya disesuaikan dengan rumusan masalahnya. 

Daftar Pustaka

Dalam bagian ini dituliskan seluruh referensi yang dijadikan acuan dalam penelitian dan yang disebut langsung dalam tubuh proposal. Rujukan yang tidak disebut tidak perlu ditulis.Penulisan daftar pustaka disesuaikan dengan aturan yang ada.


Pencarian Terkait (Jurnal Internasional)

Penggunaan Adalah, Yaitu, Ialah, dan Merupakan dalam Definisi

Dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI), definisi ialah rumusan tentang ruang lingkup dan ciri-ciri suatu konsep yang menjadi pokok pembicaraan atau studi. Definisi yang baik merupakan pengertian yang memberikan makna, membatasi dan menyeluruh. Arti dari menyeluruh adalah suatu pengetian yang diberikan sudah mewakili apa yang diartikan sedangkan membatasi maksudnya memberikan pengertian  yang sifatnya membatasi makna menjadi jelas. 

Contohnya, apa definisi AIR? Air adalah senyawa yang terdiri dari Hidrogen dan Oksigen (H20). Jikalau kita mendefinisikan air sebagai suatu cairan, maka maknanya akan meluas karena tidak semua cairan adalah air. Air juga tidak hanya berbentuk cair tetapi bisa berbentuk padat (es) atau pun gas (uap air). Untuk mendefinisikan sesuatu kita sering salah menggunakan kata adalah, yaitu, ialah, dan merupakan dengan tepat. Adapun penggunaannya dalam mendefinisikan sesuatu dijelaskan sebagai berikut.
  • Kata adalah biasanya digunakan jika sesuatu yang akan didefinisikan diawali dengan kata benda.
  • Kata yaitu biasanya digunakan jika sesuatu yang akan didefinisikan diawali dengan kata kerja atau kata sifat.
  • Kata ialah biasanya digunakan jika akan menjelaskan sinonim.
  • Kata merupakan digunakan jika akan mendefinisikan pengertian rupa atau wujud
Demikian tulisan mengenai Penggunaan Adalah, Yaitu, Ialah, dan Merupakan dalam Definisi, semoga bermanfaat.

Perbedaan Bahasa yang Baik dan Bahasa yang Benar

Bahasa adalah cara mengepresikan ide, gagasan, bahkan curahan hati. Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI) pengertian
bahasa
adalah sistem lambang bunyi yang arbitrer, yang digunakan oleh
semua orang atau anggota masyarakat untuk bekerjasama, berinteraksi, dan
mengidentifikasi diri dalam bentuk percakapan yang baik, tingkah laku
yang baik, dan sopan santun yang baik.

Bahasa yang benar adalah bahasa yang sesuai dengan Ejaan Yang Disempurnakan (EYD) sedangkan bahasa yang baik belum tentu sesuai dengan EYD. Penggunaan bahasa yang baik dan bahasa yang benar harus sesuai dengan keadaan pada saat kita menggunakan bahasa tersebut. Bahasa yang benar digunakan pada situasi resmi misalnya pidato kenegaraan, pada upacara bendera, dan lain sebagainya. Pada situasi resmi memang baik menggunakan bahasa yang benar karena akan tidak baik menggunakan bahasa gaul atau bahasa pasar pada upacara bendera atau pada situasi resmi, nanti kepala sekolahnya dibilang naarsir. Jadi bahasa yang baik adalah bahasa yang digunakan sesuai situasinya.

Misalkan, kita ingin membeli ikan di pasar lantas kita mengatakan bahasa yang sesuai EYD, " Pak saya ingin membeli ikan bapak, berapa harganya satu ekor? Maukah bapak menjualnya kepada saya?". Jika menggunakan bahasa tersebut mungkin bapak si penjual ikan akan merasa aneh dengan Anda karena ia mendengar kalimat yang tidak biasanya. Pada konteks ini bahasa yang sesuai dengan EYD tidak baik digunakan. Bahasa yang baik untuk digunakan adalah bahasa pasar, coba bandingkan dengan kalimat "Pak, berpa ini ikannya? ", bahasa ini tidak jelas apakah menanyakan harga ikannya atau jumlah ikan yang ada, tetapi si penjual ikan juga akan mengerti bahwa konteks yang dibicarakan adalah harga ikan. 

Saat kita berkomunikasi dengan seseorang menggunakan bahasa tentunya juga harus disesuaikan dengan  kepada siapa kita berbicara. Berbeda pada saat kita berbicara kepada orang tua, teman, rekan kerja, guru kita, pemimpin daerah, dan presiden. Jadi kesimpulan bahwa bahasa yang baik adalah bahasa yang digunakan sesuai situasinya dan kepada siapa kita berbahasa sedangkan bahasa yang benar belum tentu baik untuk digunakan meskipun sesuai kaidah bahasa indonesia yang benar.

Penulisan Daftar Pustaka

Ada beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam penulisan daftar pustaka, yaitu:

1) Baris pertama dimulai pada margin sebelah kiri, baris kedua dan selanjutnya dimulai dengan 3/5 ketukan ke dalam yang jarak antar baris adalah 1 spasi.

2) Jarak antar pustaka yang satu dan lainnya adalah 1,5 spasi.

3) Disusun berdasarkan abjad juga berlaku pada nama pengarang yang terdiri dari beberapa orang.

4). Judul dicetak miring atau digaris bawahi.

Unsur-unsur utama yang ada dalam penulisan daftar pustaka:

1. Penulis/pengarang
2. Tahun Terbit
3. Judul Buku
4. kota Terbit
5. Penerbit.
Dengan Format Penulisan:
Penulis. Tahun terbit. Judul Buku. Kota terbit: Penerbit.

Contoh Cara Penulisan Daftar Pustaka

1. Buku ditulis oleh satu orang misalkan Leonar Erawan (Erawan bisa disingkat)
Contoh: Erawan, L. 1997. Metodologi Penelitian Sosial. Jakarta: Raja Garindo Persada.

2. Buku ditulis oleh dua atau tiga orang maka semua nama ditulis (nama dibalik hanya berlaku pada nama pertama).
Contoh: Erawan, L., Fredi Batauga dan Marzuki. 1969. A History of the Western World. Jakarta: Ghalia Indonesia.

3. Buku ditulis oleh lebih dari tiga orang, digunakan et al. atau dkk. (dicetak miring atau digarisbawahi).
Contoh: Nurgiyantoro, dkk.1981. Statistik Terapan. Yogyakarta: Gaja Mada University Press.

4. Jika penulis sebagai penyunting atau editor yang bukan pengarang. Tinggal tambahkan (ed) pada nama penulis.
Contoh: Batauga, Fredi (ed). 2015. Mental Aritmatika. Kendari: Lapego.

5. Jika penulis sebagai penterjemah
Contoh: Martienez, A. 1987. Ilmu Bahasa : Pengantar. Terjemahan Rahayu Hidayat dari Elemen de Lingusitique General (1980). Yogyakarta : Penerbit Kanisius.

6. Jika sumber itu merupakan karya tulis seseorang dalam suatu kumpulan tulisan banyak orang.
Contoh: Pujianto.1984. “Etika Sosial dalam Sistem Nilai Bangsa Indonesia”, dalam Dialog
Manusia, Falsafah, Budaya, dan Pembangunan. Malang: YP2LPM.

7. Buku yang berupa edisi
Contoh: Purcel.1970. Kalkulus (edisi Ke-9). Jakarta: Erlangga.

Sumber Jurnal
Penulis. Tahun terbit. Judul. Nama jurnal, volume jurnal, halaman.
Contoh: Jamet, R., Guillet, B., Robert, M., Ranger, J., Veneau, G.,.1996. Study of current dynamics of soils from a podzol–oxisol sequence in Tahiti (French polynesia) using the testmineral technique. Geoderma, 73, 107–124.

Sumber di Luar Jurnal dan Buku

1. Berupa skripsi, tesis, atau disertasi
Contoh: Soelaeman, M.I. 1985. Suatu Upaya Pendekatan Fenomenologis terhadap Situasi Kehidupan dan Pendidikan dalam Keluarga dan Sekolah. Disertasi Doktor pada FPS IKIP Bandung: tidak diterbitkan.

2. Berupa Publikasi Departemen
Contoh: Departemen Pendidikan dan Kebudayaan. 1998. Petunjuk Pelaksanaan Beasiswadan Dana Bantuan Operasional. Jakarta: Depdikbud.

3. Berupa dokumen Proyek
Contoh: Pengembangan Pendidikan Guru. 1983. Laporan Penilaian Proyek Pengembangan Pendidikan Guru. Jakarta: Depdikbud.

4. Berupa Makalah
Contoh: Kartadinata, S. 1989. “Kualifikasi Profesional Petugas Bimbingan Indonesia: Kajian Psikologis”. Makalah apda Konvensi 7 IPBI, Denpasar.

5. Berupa Surat Kabar
Contoh: Sanusi, A. 1986. “Menyimak Mutu Pendidikan dengan Konsep Takwa dan Kecerdasan, Meluruskan Konsep Belajar dalam Arti Kualitatif”. PikiranRakyat (8 September 1986).

Sumber dari Internet

1. Bila karya perorangan
Cara penulisannya:
Pengarang. Tahun. Judul (edisi), [jenis medium]. Tersedia: alamat di internet. [tanggal diakses]
Contoh: Batauga, Fredi. 1998. Mengajarkan Pecahan. [Online]. Tersedia: http://matematikakubisa.blogspot.com /2014/05/mengajarkan-pecahan- dengan-pendekatan-bahasa-akhlak.html. [15 Maret 2014]

2. Bila bagian dari karya kolektif
Cara Penulisannya ialah:
Pengarang/Penyunting. Tahun. Dalam Sumber (edisi), [Jenis media]. Penerbit. Tersedia: alamat di internet. [tanggal akses].
Contoh: Daniel, R.T. 1995.The History of Western Music In Britanica Online: Macropedia [Online]. Tersedia: http://matematikakubisa.blogspot.html[28 Maret 2000]

3. Bila artikel dalam majalah
Cara penulisannya: Pengarang. (Tahun, tanggal, bulan). Judul. Nama Majalah [Jenis media], volume, jumlah halaman. Tersedia: alamat di internet [tanggal diakses]
Contoh: Goodstein, C. (1991, September). Healers from the deep. American Health [CD-ROM], 60-64. tersedia: 1994 SIRS/SIRS 1992 Life Science/
Article 08A [13 Juni 1995]

5. Bila Artikel di surat Kabar
Cara penulisannya: Pengarang. (Tahun, tanggal, bulan). Judul. Nama Surat Kabar [Jenis media], jumlah halaman. Tersedia: alamat di internet [tanggal diakses].
Contoh: Irfan. (2014, 15, Juni). Indonesia Negeri Terbelakang. Koran Sindo [online], 5. Tersedia: http://koransindo.com/indonesia-negeri-terbelakang.html[21 Mei 2014]

Sumber Referensi:
¤sinaukomunikasi.wordpress.com, dll.
¤Siregar, Syofian. 2013. Statistik Parametrik untuk Penelitian Kualitatif. Jakarta: PT Bumi Aksara.

Penulisan Kutipan dalam Karya Ilmiah

Kadang-kadang waktu membaca buku, proposal penelitian, skripsi karya ilmiah, dan lain-lain kita sering menemukan sebuah kutipan dalam teks. Misalnya : "Matematika adalah ilmu yang mempelajari blabla..." (Batauga, 2011 :17). Mengutip tulisan dari pengarang lain dibenarkan dalam skripsi atau tesis, tetapi hindari kutipan yang terlalu panjang. Fungsi mengutip pada penulisan skripsi atau karya ilmiah adalah sebagai acuan teoritik atau tinjauan pustaka sehingga pembaca bisa tahu mana pemikiran asli kita dan mana pemikiran dari sumber buku.

Mengapa harus ada kutipan dalam menulis buku, proposal penelitian, skripsi, dan karya ilmiah ? Alasannya adalah :
1. Tinggi nilai dan padat informasi.
2. Diambil untuk disetujui, diulas, atau ditolak.
3. Sebagai bahan diskusi
4. Menjelaskan kepada pembaca sumber informasi kita yang berhubungan dengan pembahasan.

Macam-Macam Kutipan

1. Kutipan langsung yaitu kutipan persis sama dengan teks aslinya.

2. Kutipan tak langsung yaitu kutipan tidak sama dengan teks aslinya yang merupakan pokok-pokok pikiran menurut jalan pemikiran penulis. Jika yang diutarakan pokok-pokok pikiran seorang penulis, maka tidak perlu ada kutipan langsung, cukup dengan menyebut sumbernya.

Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam penulisan kutipan Langsung:

1. Kutipan harus asli dari sumbernya, tidak ada perubahan apapun.

2. Jika kutipannya singkat atau terdiri dari dua atau tiga kalimat saja (kurang dari 4 baris) masukkan ke dalam teks tulisan dan berspasi dua, serta ditulis di antara tanda (" ")
Contoh: "Menurut Jay dan Frederick C. Whitney (1988) komunikasi masa adalah sebuah proses dimana pesan-pesan yang diproduksi secara massal tidak sedikit itu disebarkan kepada penerima pesan yang luas, anonim, dan heterogen". (Nurudin, 2007: 12)

3. Jika kutipan dalam bentuk paragraf atau panjangnya 4 baris atau lebih maka ditulis dalam baris baru, digeser sedikit ke tengah dengan mengosongkan empat ketukan dari margin kiri, dan diketik spasi satu tanpa tanda kutip.

4. Kalau dalam kutipan perlu dihilangkan beberapa kalimat, maka bagian tersebut diberi tiga titik dengan setiap jarak titik diberi dua ketukan.
Contoh: ". . . Sistem bermedia sering disebut stimulus centered . . ."(Lapego, 1999 :133)

5. Kalau dalam kutipan panjang kurang dari 4 baris dan di dalam kutipan tersebut ada tanda kutip, maka tanda kutip itu dihilangkan diganti dengan tanda satu koma.

6. Jika kutipan terdapat bagian yang aneh atau dianggap salah dan penulis ingin memperbaikinya maka perbaikan itu harus berada dalam tanda kurung kurawal .

Penulisan Sumber Kutipan:

1. Pada akhir kutipan ditulis: (nama akhir pengarang, tahun terbit : halaman)
Contoh: (Hermawan, 2001 :20)

2. Apabila disebutkan nama pengarangnya dalam deretan kalimat yang dikutip, maka cukup ditulis tahun terbitnya dan halaman.
Contoh: Sebagaimana dikemukakan oleh Stenberg (1984: 41) bahwa “In Piaget’s theory, children’s intelectual functioning is represented in term of symbolic logic”.

3. Jika buku yang dikutif memiliki 2 pengarang cantumkan selalu nama akhir mereka. Jika nama dituliskan dalam teks, gabungkan kedua nama dengan kata "dan". Jika nama dituliskan dalam tanda kurung gabungkan nama dengan tanda "&".
Contoh :
Herman dan seligman (2008) berpendapat "Matematika adalah alat untuk memcahkan masalah"

"Persepsi sosial merupakan blabla..." (Becker & Seligman, 1981)

4. Jika buku yang dikutif memiliki tiga pengarang atau lebih, tuliskan nama akhir mereka secara lengkap pada kutipan pertama. Untuk kutipan berikutnya tuliskan nama akhir pengarang diikut ; dengan et al atau dkk.
Contoh :
Wassertein, zapulla, Rosen, Gerstman and Rock (2008) menemukan...(kutipan pertama)

Wassertein dkk. (2008) menemukan...(kutipan berikutnya)

6. Jikaa kutipan diambil dari sumber kedua, sedangkan sumber asli tidak dibaca, maka penulis dari sumber asli tidak perlu dituliskan tahunnya.
Contoh :
...didasarkan pada pendapat Locke (Dalam Siegel & Lane, 2008) mengenai..

Contoh Kutipan yang diambil dari skripsi orang lain.
Achmad membuat skripsi tahun 2007 dengan di dalamnya ada pendapat Hamalik dari bukunya (Hamalik) tahun 1986 tentang media pembelajaran halaman 21 (di skripsi), maka penulisan kutipannya adalah:
Hamalik (dalam Achmad, 2007: 21) mengemukakan bahwa ‘definisi media pembelajaran adalah … ‘.


Sumber Referensi:
¤ Siregar, Syofian.2003. Statistik Parametrik untuk Penelitian Kuantitatif. Jakarta: PT Bumi Aksara.
¤Sebuah Buku Penelitian Tindakan Kelas ditulis oleh : -----
¤Website yang tidak disebutkan

Afiks atau Imbuhan Asing

Imbuhan asing  diambil  atau diserap dari luar bahasa Indonesia,  mengingat bahwa kosa kata bahasa Indonesia amatlah kurang dan melihat perkembangan ilmu di Indonesia dipengaruhi oleh bangsa-bangsa pasca penjajahan, maka diseraplah kata-kata asing misalnya kata ilmu dari bahasa arab, preambule/pembukaan dan budaya dari bahasa sansekerta, dan lain sebagainya untuk menyesuaikan perkembangan bahasa-bahasa ilmu pengetahuan. Imbuhan asing tersebut memiliki fungsi dan makna yang berbeda untuk menjelaskan kata dasarnya. Adapun imbuhan asing itu ialah: /-isme/, /-is/, /-isasi/, dan /-itas/.

1.    /-isme/ berfungsi untuk membentuk kata benda yang memiliki arti aliran atau paham. Contoh, naturalime, simbolisme, dan profesionalisme.
2.       /-is/  berfungsi untuk membentuk kata sifat yang memiliki arti bersifat seperti kata dasarnya. Contoh: egois, kritis, logis, dan ekonomis.
3.       /-isasi/ berfungsi untuk membentuk kata benda yang memiliki arti proses, atau hal yang sangat berhubungan dengan kata dasarnya. Contoh: profesionalisasi, globalisasi, dan sebagainya.

4.       /-itas/ berfungsi untuk membentuk kata sifat yang memiliki arti bersifat seperti kata dasarnya. Contoh: ambiguitas, loyalitas, profesionalitas dan sebagainya.

Kategori Lainnya

Contact Form

Name

Email *

Message *

Copyright © Matematika Ku Bisa. All rights reserved. Template by CB. Theme Framework: Responsive Design