Belajar Matematika Online

Hotel Choices in Las Vegas Las Vegas Vacations allow visitors to explore one of Nevada's most populated cities. Tucked into the beautiful scenery of Clark County, the city is filled with gorgeous nature surroundings. This city is in the middle of the arid Mojave Desert. It is commonly called The Entertainment Capital of the World. This title refers to two important features of this location. Here is where vacationers can find a wide array of entertainment choices. Anything from boxing matches, to concerts take place in the great city. Another of the popular entertainment activities is gaming. In fact, this city is known around the world for being the home of the best casinos in the world. People from every country travel here each year, to participate in the gaming choices here. Black Jack, Roulette, and coin machines are some of the most popular casino attractions. One of the helpful things about this city makes it unique. When planning vacations it is important to note, that most hotels here have on site casinos. There are a large number of luxury hotels and resorts located here. Staying in any of these is an adventure in itself. They provide world-class accommodations. Many of these hotels and resorts have shopping, dining, and gaming opportunities, all under one roof. They understand the importance of providing their guests with a fantastic vacation. For this reason, customer service is this town is splendid. A wonderful hotel choice is the Bellagio. This location is known around the world for its elegant style and quality offerings. The Bellagio has been featured in the movies, as well as, on television. Most people recognize this hotel because of its amazing fountain display. The Fountains at Bellagio stretch the length of a quarter mile, in front of its immense lake. These fountains are best viewed at the nightly music and light show. Tourists from around the world come to witness this great sight. The Bellagio is also known for providing one of the world's most famous casino experiences. Hotels like this one goes beyond guests' expectations in supply awesome vacations. The Las Vegas Hilton is another fine hotel choice for vacationers. This chain is recognized around the world for providing guests with excellent service. The hotel has both rooms and suites to choose from. There are standard and grand hotel rooms. And there are standard and executive suites at this location. The amenities here also make your stay special. You will find fitness services, a spa, tennis courts, a pool, and an on site salon. Everything guests may need or want can be found right here. There are also diverse restaurants to choose from at the Las Vegas Hilton. Guests have a choice of fine or casual dining restaurants. They may even sample many of the choices from the hotel's Quick Eats program. For vacationers who love to shop, they will find some great shops in this location, as well. Choosing the right hotel is paramount when it comes to planning your vacation. Finding those along the Vegas Strip is a good way to be near the action. Some visitors will prefer to be in accommodations which display better views of the mountains near the city. It doesn't matter where you lodge in Las Vegas. You trip here will be outstanding. Las Vegas vacations are one of the most popular destinations in the world. When looking at vacation packages and travel deals to Las Vegas bundle and save your packages for better deals on your vacations. Buying the car, flight, hotel, and activities all at once will increase the savings on your trip. hotel in nevada las vegas treasure island hotel in las vegas nevada w hotel in las vegas nevada hotel in las vegas nevada on the strip hotel las vegas nevada strip plaza hotel in las vegas nevada excalibur hotel in las vegas nevada south point hotel in las vegas nevada southpoint hotel in las vegas nevada westgate hotel in las vegas nevada luxor hotel in las vegas nevada hotel in north las vegas nevada orleans hotel in las vegas nevada hotel rooms in las vegas nevada stratosphere hotel in las vegas nevada rio hotel in las vegas nevada four queens hotel in las vegas nevada the d hotel in las vegas nevada hotel deals in las vegas nevada aria hotel in las vegas nevada marriott hotel in las vegas nevada tropicana hotel in las vegas nevada wynn hotel in las vegas nevada mirage hotel in las vegas nevada monte carlo hotel in las vegas nevada golden nugget hotel in las vegas nevada silverton hotel in las vegas nevada elara hotel in las vegas nevada wyndham hotel in las vegas nevada hooters hotel in las vegas nevada tuscany hotel in las vegas nevada gold coast hotel in las vegas nevada mardi gras hotel in las vegas nevada mgm hotel in las vegas nevada mgm grand hotel in las vegas nevada harrah's hotel in las vegas nevada linq hotel in las vegas nevada hotels in las vegas nevada off the strip grandview hotel in las vegas nevada kid friendly hotel in las vegas nevada planet hollywood hotel in las vegas nevada trump hotel in las vegas nevada westin hotel in las vegas nevada hotel suites in las vegas nevada palazzo hotel in las vegas nevada red rock hotel in las vegas nevada palace station hotel in las vegas nevada new orleans hotel in las vegas nevada palms hotel in las vegas nevada hotel rates in las vegas nevada sls hotel in las vegas nevada d hotel in las vegas nevada best western hotel in las vegas nevada hotels in las vegas nevada near the strip m hotel in las vegas nevada best hotel deals in las vegas nevada el cortez hotel in las vegas nevada hotel reservations in las vegas nevada riviera hotel in las vegas nevada all inclusive hotel in las vegas nevada super 8 hotel in las vegas nevada rio all suites hotel in las vegas nevada la quinta hotel in las vegas nevada sahara hotel in las vegas nevada suncoast hotel in las vegas nevada hotel jobs in las vegas nevada new york hotel in las vegas nevada new hotel in las vegas nevada newest hotel in las vegas nevada lucky dragon hotel in las vegas nevada radisson hotel in las vegas nevada aladdin hotel in las vegas nevada grand hotel in las vegas nevada renaissance hotel in las vegas nevada holiday inn hotel in las vegas nevada sheraton hotel in las vegas nevada hotel galaxy in las vegas nevada aliante hotel in las vegas nevada the hotel in las vegas nevada hotel las vegas nevada luxor encore hotel in las vegas nevada days inn hotel in las vegas nevada downtown grand hotel in las vegas nevada texas hotel in las vegas nevada mandalay hotel in las vegas nevada longhorn hotel in las vegas nevada most expensive hotel in las vegas nevada hotel furniture liquidators in las vegas nevada marriott hotel in las vegas nevada on the strip howard johnson hotel in las vegas nevada delano hotel in las vegas nevada directions to excalibur hotel in las vegas nevada pyramid hotel in las vegas nevada hotel taxes in las vegas nevada stardust hotel in las vegas nevada what's the biggest hotel in las vegas nevada hilton grand hotel in las vegas nevada largest hotel in las vegas nevada loews hotel in las vegas nevada
Mau tanya soal? Kirim ke https://f-math.web.id
Hasil Pencarian di Blog Matematika Ku Bisa
Showing posts with label Skripsiku. Show all posts
Showing posts with label Skripsiku. Show all posts

Rumus Statistik Uji Homogenitas

Pengujian homogenitas bertujuan untuk mengetahui apakah objek (tiga sampel atau lebih) yang diteliti mempunyai varian yang sama. Metode yang kami gunakan dalam melakukan uji homogenitas pada penelitian yang berjudul “Pengaruh Pemahaman Konsep Limit dan Turunan Fungsi terhadap Hasil Belajar Siswa Kelas XII IPA SMAN 1 Wawotobi T.A. 2016/2017” adalah metode varian terbesar dibandingkan dengan varian terkecil (Siregar, 2013: 167).

Kelompok yang kami uji terdiri dari 5 kelas pararel, sehingga hipotesis dalam uraian kalimat adalah sebagai berikut.

H0: Tidak ada perbedaan varian dari beberapa kelompok data
Ha: Ada perbedaan varian dari beberapa kelompok data

Hipotesis statistik:
H0:   $σ_1^2=σ_2^2=σ_3^2=σ_4^2=σ_5^2$
Ha: $σ_i^2≠σ_j^2; \ i≠j $

Kriteria pengujian: apabila $F_{hitung}  ≤ F_{tabel}$  maka H0 ditolak.
  • $F_{hitung}  = \frac{varian \  terbesar}{varian \ terkecil}$
  • $F_{tabel} (0.05, V1_{(n-1)},V2_{(n-1)})$ dengan V1 pembilang dan V2 penyebut. 
Dengan menggunakan aplikasi SPSS, kami menggunakan   uji levene untuk menguji homogenitas data. Misalnya, setelah diperoleh output di bawah ini, diketahui signifikansi sebesar 0.128. Nilai ini menunjukkan bahwa nilai sig.=0.128>α=0.05, maka dapat disimpulkan bahwa kelima kelompok data mempunyai varian yang sama.

Test of Homogeneity of Variances
Nilai UH
Levene Statistic df1 df2 Sig.
1.822 4 141 .128

Rumus Uji F Statistik Parametrik

Uji F merupakan salah satu uji hipotesis penelitian yang  digunakan untuk mengetahui ada atau tidak adanya pengaruh yang signifikan secara simultan (bersama-sama) variabel bebas terhadap variabel terikat. Uji F termasuk dalam uji statistik paramatrik.

Adapun satu dari tiga hipotesis yang admin uji dalam penelitian adalah:

$H_0$: Tidak terdapat pengaruh yang signifikan secara simultan antara pemahaman konsep limit dan turunan fungsi terhadap hasil belajar integral substitusi siswa kelas XII IPA SMAN 1 Wawotobi.
$H_1$: Terdapat pengaruh yang signifikan secara simultan antara pemahaman konsep limit dan turunan fungsi terhadap hasil belajar integral substitusi siswa kelas XII IPA SMAN 1 Wawotobi.

Hipotesis statistik:
$H_0:  β=0$
$H_1:  β≠0$

Untuk menguji hipotesis di atas, gunakan uji-F dengan rumus:

$F_{hitung}= \frac{(R_{X_1,X_2,Y})^2 (n-m-1)}{m(1- R ^2 _{X_1,X_2,Y})  }$

Apabila F hitung > F tabel maka $H_0$ ditolak dan jika F hitung  ≤ F tabel maka $H_0$ diterima. Nilai $F_{tabel}=F_{(α)(dka, dkb )}$ dapat dicari dengan menggunakan tabel F dengan dka=jumlah variabel bebas dan dbk=n-m-1. 

Demikian postingan kami tentang Rumus Uji F Statistik 

Sumber kutipan: Batauga, Fredi. “Pengaruh Pemahaman Konsep Limit dan Turunan Fungsi terhadap Hasil Belajar Integral Substitusi Siswa Kelas XII IPA SMAN 1 Wawotobi”. Skripsi. Unaaha: Universitas Lakidende.
IKLAN!
Sekedar info, bagi Anda yang butuh jasa analisis atau menginginkan file input data di MS exelnya untuk analisis data statistik uji F seperti di atas, silahkan menghubungi kami. Terima kasih telah berkunjung.

Rumus Uji t Statistik Parametrik

Rumus Uji t Statistik Parametrik
Uji t merupakan salah satu uji yang digunakan untuk uji hipotesis penelitian untuk mengetahui ada atau tidak adanya pengaruh yang signifikan secara parsial variabel bebas terhadap variabel terikat. Uji t termasuk dalam uji statistik paramatrik.
Adapun dua dari tiga hipotesis yang admin uji dalam penelitian adalah:
1) H0: Tidak terdapat pengaruh yang signifikan secara parsial antara pemahaman konsep limit fungsi terhadap hasil belajar integral substitusi siswa kelas XII IPA SMAN 1 Wawotobi.
H1: Terdapat pengaruh yang signifikan secara parsial antara pemahaman konsep limit fungsi terhadap hasil belajar integral substitusi siswa kelas XII IPA SMAN 1 Wawotobi.
Hipotesis statistik:
$H_0: \ \beta_1 =0$
$H_1: \ \beta_1 \neq 0$
2) H0: Tidak terdapat pengaruh yang signifikan secara parsial antara pemahaman konsep turunan fungsi terhadap hasil belajar integral substitusi siswa kelas XII IPA SMAN 1 Wawotobi.
H1: Terdapat pengaruh yang signifikan secara parsial antara pemahaman konsep turunan fungsi terhadap hasil belajar integral substitusi siswa kelas XII IPA SMAN 1 Wawotobi.
Hipotesis statistik:
$H_0: \ \beta_2 =0$
$H_1: \ \beta_2 \neq 0$
Untuk menguji kedua hipotesis di atas, admin gunakan uji-t dengan rumus:
$t_i=\frac{b_i}{S_{b_i}^2 }$
Jika –t tabel ≤ t hitung ≤ t tabel maka H0 diterima dan jika t hitung > t tabel maka H0 ditolak (Siregar, 2013: 408-410).
Untuk mencari nilai dari $S_{b_i}^2$  gunakan rumus berikut ini.
t 1
Keterangan :
$b_i$ = nilai konstanta
$S_{b_i}$ = standar error
$S_{X_1.X_2 }$= standar deviasi regresi berganda
m = Jumlah variabel bebas
n = jumlah sampel = Variavel bebas pertama
X2 = Variabel bebas kedua
Y = Variabel terikat
Demikian postingan kami tentang Rumus Uji t Statistik
Sumber kutipan: Batauga, Fredi. “Pengaruh Pemahaman Konsep Limit dan Turunan Fungsi terhadap Hasil Belajar Integral Substitusi Siswa Kelas XII IPA SMAN 1 Wawotobi”. Skripsi. Unaaha: Universitas Lakidende.
IKLAN!
Sekedar info, bagi Anda yang butuh jasa analisis atau menginginkan file input data di MS exelnya untuk analisis data statistik uji t seperti di atas, silahkan menghubungi kami. Terima kasih telah berkunjung.

Rumus Statistik Uji Reliabilitas

Rumus Statistik Uji Reliabilitas

Uji reliabilitas dalam penelitian dilakukan untuk menguji seberapa tinggi konsistensi hasil pengukuran instrumen penelitian yang dilakukan. Dalam penelitian pendidikan matematika yang saya lakukan dengan judul “Pengaruh Pemahaman Konsep Limit dan Turunan Fungsi terhadap Hasil Belajar Matematika” di salah satu SMA negeri Kab. Konawe,  Instrumen penelitian yang admin gunakan berupa tes essay dan pilihan ganda sehingga rumus uji reliabilitas yang admin gunakan ada dua, yang akan admin jelaskan berikut ini.

“Untuk mengetahui reliabilitas instrumen soal bentuk esai digunakan teknik Alpha Cronbach dengan langkah langkah sebagai berikut.
  1.  Menentukan nilai varian setiap butir pertanyaan:
  2. Menentukan nilai varian total:
  3. Menentukan reliabilitas instrumen:
Jika r11 > 0,6 maka instrumen penelitian tersebut reliabel (Siregar, 2013: 90).

Keterangan :
n = Jumlah sampel
$X_i$= Jawaban responden untuk setiap butir pertanyaan
$\Sigma Y$= Total jawaban responden untuk setiap butir pertanyaan
$\sigma_t^2$= Varian total
$\Sigma \ \sigma_b^2$= Jumlah varian butir
k = Banyaknya butir pertanyaan
r11 = Koefisien realibilitas instrumen

Adapun untuk mengetahui reliabilitas instrumen soal bentuk pilihan ganda dengan banyak soal genap digunakan teknik Spearman Brown dengan rumus:
$r_{11}=\frac{2R_{XY}}{1+ R_{XY}}$
dimana X skor belahan ganjil dan Y skor belahan genap. Nilai rtabel dapat dilihat di tabel product moment dengan ketentuan $r_{( \alpha , \ n-2)}$. Apabila $r_{11} > r_{tabel}$, instrumen penelitian dikatakan reliabel (Siregar, 2013: 97-100).”

Demikian postingan kami tentang Rumus Statistik Uji Reliabilitas.

Sumber kutipan: Batauga, Fredi. “Pengaruh Pemahaman Konsep Limit dan Turunan Fungsi terhadap Hasil Belajar Integral Substitusi Siswa Kelas XII IPA SMAN 1 Wawotobi”. Skripsi. Unaaha: Universitas Lakidende.

Rumus Statistik Uji Validitas

Rumus Statistik Uji Validitas
Uji validitas dalam penelitian dilakukan untuk menguji valid atau tidaknya instrumen penelitian yang dilakukan. Khususnya dalam penelitian pendidikan matematika yang saya lakukan dengan judul “Pengaruh Pemahaman Konsep Limit dan Turunan Fungsi terhadap Hasil Belajar Matematika” di salah satu SMA negeri Kab. Konawe.

Instrumen penelitian yang saya gunakan berupa tes essay dan pilihan ganda sehingga rumus uji validitas yang saya gunakan ada dua, yang akan saya jelaskan berikut ini.

Pada penelitian yang saya lakukan, instrumen penelitian yang digunakan dalam mengumpulkan data adalah tes. Penyusunan soal tes tersebut diawali dengan menentukan kompetensi dasar dan indikator yang akan diukur, menyusun kisi-kisi tes berdasarkan kompetensi dasar dan indikator yang dipilih, kemudian menyusun butir tes berdasarkan kisi-kisi yang dibuat. 

Sebelum digunakan pada sampel penelitian dalam hal ini saya menggambil satu kelas, dilakukan uji coba untuk mengetahui validitas setiap butir tes apakah layak untuk digunakan sebagai alat ukur yang baik, yaitu valid dan reliabel.

Untuk mengetahui validitas setiap butir soal esai dari instrumen tes tersebut digunakan rumus korelasi Product Moment:
rxy
Keterangan: 
rXY = Koefisien korelasi
X = Skor butir soal yang dicari validitasnya
Y = Skor total
n = Banyaknya responden

Nilai rXY yang diperoleh dibandingkan dengan nilai r pada Tabel Harga Kritis r Product Moment (rTabel) pada taraf signifikansi 5%. Jika rXY $\ge$ rTabel maka butir soal tersebut valid, sebaliknya jika rXY < rTabel maka butir soal tersebut tidak valid (Siregar, 2013: 77).

Untuk mengetahui validitas setiap butir soal pilihan ganda dari instrumen tes tersebut digunakan rumus korelasi point biserial:
r bis

Menurut Arikunto (2008: 80), makin tinggi koefisien yang dimiliki makin valid butir instrumen tersebut. Secara umum apabila koefisien korelasinya sudah lebih besar dari 0,3 maka butir instrumen tersebut sudah dikategorikan valid.

Demikian postingan kami tentang Rumus Statistik Uji Validitas.

Sumber kutipan: Batauga, Fredi. “Pengaruh Pemahaman Konsep Limit dan Turunan Fungsi terhadap Hasil Belajar Integral Substitusi Siswa Kelas XII IPA SMAN 1 Wawotobi”. Skripsi. Unaaha: Universitas Lakidende.

Rumus Statistik Uji Normalitas

Uji normalitas dalam penelitian dilakukan sebagai salah satu uji pra-syarat yang harus dilakukan untuk menggunakan suatu uji statistik parametrik, apakah data populasi berdistribusi normal atau tidak. Khususnya dalam penelitian pendidikan matematika yang saya lakukan dengan judul “Pengaruh Pemahaman Konsep Limit dan Turunan Fungsi terhadap Hasil Belajar Matematika” di salah satu SMA negeri Kab. Konawe, saya menggunakan dua uji statistik penelitian yaitu Uji-t dan Uji-F.

"Adapun uji normalitas yang admin gunakan adalah Uji Kolmogorov-Smirnov dengan langkah-langkah sebagai berikut.

a) Data hasil pengamatan disusun mulai dari nilai pengamatan terkecil sampai nilai pengamatan terbesar.
b) Dari nilai pengamatan tersebut kemudian disusun distribusi frekuensi kumulatif relatif, dan dinotasikan dengan Fa(Y).
c) Menghitung nilai dengan rumus $Z= \frac{Y- \mu}{ \sigma}$ dimana $\mu$ adalah mean dan $\sigma$ adalah standar deviasi.
d) Menghitung distribusi frekuensi kumulatif teoritis (berdasarkan arah kurva normal) dinotasikan dengan Fe(Y).
e) Menghitung selisih antara Fa(Y) dan Fe(Y).
f) Mengambil angka selisih maksimum dan dinotasikan dengan D.
D = maks |Fa(Y) – Fe(Y)|
g) Bandingkan nilai D yang diperoleh dengan $D_{(\alpha, \ n-1)}$ dari tabel nilai D untuk uji Kolmogorov-Smirnov. Kriteria pengujian: jika Dhitung ≤ Dtabel maka data berdistribusi normal (Siregar, 2013: 153-162). “

Demikian postingan kami tentang Rumus Statistik Uji Normalitas.

Sumber kutipan: Batauga, Fredi. “Pengaruh Pemahaman Konsep Limit dan Turunan Fungsi terhadap Hasil Belajar Integral Substitusi Siswa Kelas XII IPA SMAN 1 Wawotobi”. Skripsi. Unaaha: Universitas Lakidende.

Isi Landasan Teori dalam Proposal Penelitian Skripsi

Bab II, Landasan Teori, berisis pendekatan-pendekatan atau teori-teori relevan dengan judul dan rumusan masalah yang akan digunakan untuk mengupas, menganalisis, dan menjelaskan variabel yang akan diteliti. Pendekatan atau teori yang akan digunakan, tentunya dikutip dari pendapat para ahli di bidangnya dari berbagai sumber bacaan yang telah teruji kebenarannya.

Pendapat para ahli tersebut berfungsi untuk menguatkan argumentasi kita dalam menganalisis masalah yang kita kaji dalam penelitian skripsi yang kita lakukan. Sebagai seorang mahasiswa atau yang berkecimpung dalam dunia akademik merupakan suatu keharusan terhadap kode etik keilmiahan untuk mencantumkan sumber bacaan tersebut di dalam proposal penelitian skripsi kita.

Pencantuman sumber bacaan ini merupakan penguat dan pengahargaan kita terhadap karya orang lain. Terdapat teknik yang mengatur cara-cara pencantuman sumber bacaan yang shahi, baik sumber bacaan yang beasal dari makalah, laporan, skripsi, tesis, disertasi, buku, majalah, surat kabar, antologi, maupun website di internet yang diatur dalam teknik notasi ilmiah yang terdiri atas catatan teks dan catatan kaki. Perlu diingat bahwa tidak semua sumber bacaan dapat dicantumkan dalam landasan teori, seperti diktat perkuliahan.
(Sumber: Niknik M. Kuntaro, Cermat dalam Berbahasa Teliti dalam Berpikir, 2007, hlm.185)

Ditulisan lain, telah dijelaskan bagaimana  Cara Menulis Latar Belakang Masalah Pendidikan Matematika. Pada tulisan ini, admin akan memberikan contoh bagaimana menyusun sub-sub judul dalam Bab II Landasan Teori.

Contoh Judul Admin: Pengaruh Pemahaman Konsep Limit dan Turunan Fungsi terhadap Hasil Belajar Integral Substitusi Siswa Kelas XII IPA SMAN 1 Wawotobi

Maka, isi landasan teori yang admin gunakan sebagai berikut.
A. Landasan Teori, berisi:
  1. Pembelajaran Matematika
  2. Karakteristik Pembelajaran Matematika
  3. Pengertian Pemahaman Konsep
  4. dst
B. Hasil Penelitian yang Relevan
C. Kerangka Berpikir
D. Hipotesis Penelitian

Demikian tulisan mengenai Isi Landasan Teori dalam Proposal Penelitian Skripsi, semoga dapat bermanfaat.

LANGKAH-LANGKAH PENULISAN PROPOSAL PENELITIAN

Kerangka Penulisan Proposal 

Pada dasarnya tidak ada format yang baku dalam penyusanan proposal penelitian karena untuk setiap universitas/instansi memiliki acuan tertentu dan mungkin berbeda dalam menentukan pedoman penyusunan proposal penelitian atau skripsi. Akan tetapi isi pokok dari proposal penelitian tersebut pada intinya membahas masalah penelitian dan metode yang digunakan untuk memecahkan masalah tersebut. Pada kesempatan ini hanya akan ditampilkan format penyusunan proposal penelitian kuantitaif yang tentunya pasti akan berbeda dengan proposal penelitian kualitaif dari segi isinya tetapi pokok pikirannya sama saja yaitu membahas masalah penelitiannya dan metode yang digunakannya.

Berikut adalah contoh Kerangka penulisan proposal penelitian kuantitatif yang mengandung bagian-bagian berikut ini: 

a. Bagian awal 

Bagian awal usulan penelitian terdiri atas: 
1) Halaman sampul depan 
2) Halaman sampul dalam 
3) Halaman pesetujuan 
4) Halaman daftar isi 
5) Halaman daftar tabel (jika ada) 
6) Halaman daftar gambar (jika ada) 
7) Halaman daftar lampiran 

b. Bagian Inti 

Bagian inti usulan penelitian memuat hal sebagai berikut: 
1) BAB 1 PENDAHULUAN 
  • a) Latar Belakang  
  • b) Identifikasi masalah 
  • c) Pembatasan masalah  
  • d) Rumusan Masalah  
  • e) Tujuan Penelitian  
  • f) Manfaat Penelitian 
2) BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA 
  • a) Landasan teoritik/deskripsi teoritik  
  • b) Hasil-hasil penelitian yang relevan/terdahulu  
  • c) Kerangka Pemikiran  
  • d) Hipotesis Penelitian. 

3) BAB 3 METODOLOGI PENELITIAN 
  • a) Rancangan/Desain Penelitian/Metode Penelitian  
  • b) Waktu dan tempat penelitian  
  • c) Variabel-variabel yang diteliti  
  • d) Populasi dan Sampel Serta Teknik Pengambilan Sampel.  
  • e) Teknik pengumpulan data  
  • f) Teknik analisis data  
  • g) Hipotesis statistik 
 c. Bagian Akhir 

1) Daftar Pustaka 
2) Lampiran 

Penjelasan Bagian Awal

Secara berurutan bagian awal terdiri dari 8 komponen seperti tersebut di bawah ini :

Halaman sampul depan : Halaman ini memuat berturut-turut: Usulan Penelitian Skripsi, Judul, Lambang/logo Universitas , nama peserta program sarjana (S1), kalimat: “ Jurusan Ilmu sosial dan tahun proposal penelitian diujikan”. Halaman ini menggunakan kertas Buffalo atau Linnen warna abu-abu. 

Halaman sampul dalam: Halaman ini berisi materi yang sama dengan halaman sampul depan, tetapi menggunakan kertas putih sesuai dengan ketentuan Fakultas masing-masing. 

Halaman persetujuan: Halaman ini memuat nama lengkap dan tanda tangan para pembimbing I dan II 

Halaman penetapan panitia penguji : Halaman ini memuat tanggal, bulan tahun pelaksanaan, nama ketua dan anggota, penguji Skripsi. 

Halaman daftar isi: Daftar ini memuat semua bagian dalam usulan penelitian Skripsi termasuk urutan Bab, Sub Bab dan Anak Bab dengan nomor halamannya. 

Halaman daftar tabel : Daftar tabel memuat nomor urut tabel, judul tabel dan nomor halaman. 

Halaman daftar gambar : Daftar gambar memuat nomor urut gambar, judul gambar dan nomor halaman. 

Halaman daftar lampiran : Daftar lampiran memuat nomor uurut lampiran, judul lampiran dan nomor halamannya. 

Penjelasan Bagian Inti

BAB 1 PENDAHULUAN 

Latar Belakang.
Latar belakang berisi uraian tentang apa yang menjadi masalah penelitian, yang terkait dengan judul, serta alasan mengapa masalah itu penting dan perlu diteliti. Masalah tersebut harus didukung oleh fakta empiris (pemikiran induktif) sehingga jelas, memang ada masalah yang perlu diteliti. Juga harus ditunjukkan letak masalah yang akan diteliti dalam konteks teori (pemikiran deduktif) dengan permasalahan yang lebih luas, serta peranan penelitian tersebut dalam pemecahan permasalahan yang lebih luas. 

Rumusan Masalah.
Rumusan masalah adalah rumusan secara konkrit masalah yang ada, dalam bentuk pertanyaan penelitian yang dilandasi oleh pemikiran teoritis yang kebenarannya perlu di buktikan. 

Tujuan Penelitian.
Bagian ini mengemukakan tujuan yang ingin dicapai melalui proses penelitian. Tujuan penelitian harus jelas dapat diamati dan atau diukur. Biasanya merujuk pada hasil yang akan dicapai atau diperoleh dari maksud penelitian. 

Manfaat Penelitian.
Bagian ini berisi uraian tentang manfaat hasil penelitian bagi perkembangan ilmu pengetahuan, teknologi dan seni, (IPTEKS) serta pemerintah maupun masyarakat. 

BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA 

Bagian ini berisi 4 (empat) bagian utama yaitu: 

Landasan teoritik. Bagian landasan teoritik memuat tentang teori dasar yang relevan yang berasal dari pustaka mutakhir yang memuat teori, proposisi, konsep atau pendekatan terbaru yang ada hubungannya dengan penelitian yang dilakukan untuk mencegah replikasi. Teori yang digunakan seharusnya diambil dari sumber primer. Mencantumkan nama sumbernya. Tata cara penulisan kepustakaan harus sesuai dengan ketentuan pada panduan yang digunakan. 

Hasil-hasil penelitian terdahulu/Kajian Empirik. Bagian ini memuat tentang fakta-faktaa atau hasil kajian empirik yang relevan dengan judul/topik penelitian. Hasil-hasil penelitian terdahulu sangat berguna bagi calon peneliti, khususnya di dalam melihat tentang adanya celah penelitian atau riset gap yang bersumber dari jurnal penelitian, disertasi, tesis, skripsi, laporan penelitian, buku teks, makalah, laporan seminar dan diskusi ilmiah, terbitan-terbitan resmi pmerintah dan lembaga-lembaga lain. Bagian ini berisi tentang : nama peneliti/penulis, judul/topik, alat/metode analisis dan hasil penelitian tersebut. Perbedaan penelitian terdahulu dengan penelitian yang dilakukan. Pemilihan bahan pustaka yang akan dikaji didasarkan pada dua kriteria yakni: (1). Prinsip kemutaakhiran (kecuali untuk penelitian historis) dan (2). Prinsip relevansi. Prinsip kemutakhiran sangat penting karena ilmu berkembang dengan cepat. Dengan prisip kemutakhiran, peneliti dapat berargumentasi berdasarkan teori-teori yang pada waktu itu dipandang paling representatif. Hal serupa berlaku juga terhadap telaah laporan-laporan penelitian. Prinsip relevansi dipergunakan untuk menghasilkan kajian pustaka yang erat kaitannya dengan masalah yang diteliti. 

Kerangka Pemikiran. Kerangka berpikir penelitian disintesis, diabstraksi dan diekstrapolasi dari berbagai teori dan pemikiran ilmiah yang mencerminkan paradigma sekaligus tuntunan untuk memecahkan masalah penelitian dan merumuskan hipotesis. Kerangka pemikiran penelitian dapat berbentuk bagan, model matematik atau persamaan fungsional yang dilengkapi dengan uraian kualitatif. Kerangka pemikiran disusun berdasarkan latar belakang masalah, ditunjang oleh teori-teori yang ada dan bukti-bukti empirik dari haasil-hasil penelitian terdahulu, maupun jurnal-jurnal yang relevan dengan masalah yang diteliti, kemudian dirumuskan dalam suatu kerangka pemikiran. Jika memungkinkan disusun dalam satu model yang menggambarkan keterkaitan antar variabel, sehingga dapat dirumuskan suatu hipotesis. 

Hipotesis Penelitian. Hipotesis merupakan proposisi keilmuan yang dilandasi oleh kerangka berpikir penelitian dengan penalaran deduksi dan merupakan jawaban sementara secara teoritis terhadap permasalahan yang dihadapi yang dapat diuji kebenarannya berdasarkan berdasarkan fakta empirik. Hipotesis penelitian dirumuskan dengan mengacu pada kajian pustaka, penelitian terdahulu dan kerangka pemikirtan penelitian. Namun demikian, tidak semua penelitian memerlukan rumusan hipotesis penelitian. Penelitian yang bersifat eksploratoris (penjelasan) dan deskriptif (gambaran) tidak membutuhkan hipotesis. Oleh karena itu, subbab hipotesis penelitian tidak harus ada dalam skripsi. 

BAB III METODOLOGI PENELITIAN

Metode Penelitian

Dalam bagian ini dijelaskan metode penelitian yang digunakan (misalnya, metode eksperimen) sesuai dengan masalahnya. Yang perlu dijelaskan adalah konsep motode yang digunakan itu, rancangan, dan variabelnya. Dalam kaitannya dengan variabel penelitian, peneliti perlu menjelaskan jenis variabel, definisi operasional variabel, dan hubungan antar variabel. 

Tempat dan Waktu Penelitian.

Dalam bagian ini dijelaskan tempat dan waktu penelitian. Ketika menjelaskan tempat penelitian, peneliti belum menyinggung subjek penelitian. Yang dijelaskan hanya tempatnya. Sementara itu, waktu penelitian mengacu pada rentang waktu yang digunakan untuk melaksanakan penelitian, dari perencanaan hingga pelaporan 

Populasi, Sampel, dan Sampling.

Ketika menjelaskan populasi penelitian seyogyanya peneliti menjelaskan karakteristik populasi tersebut berikut alasan pengambilan populasi
itu. Ketika menjelaskan sampel penelitian, peneliti perlu menjelaskan jumlah sampel, alasan pengambilan anggota sampel sejumlah itu, dan teknik pengambilan sampelnya (sampling). Apabila perlu, peneliti dapat menjelaskan prosedur pengambilan sampel untuk meyakinkan pembaca bahwa sampel yang diambil dari populasi benar-benar representatif. 

Teknik Pengambilan Data.

Sebelum menjelaskan teknik pengambilan data, seyogyanya peneliti menjelaskan jenis data dan ukuran-ukuran yang digunakan. Selanjutnya, penjelasan tentang teknik/instrumen pengambilan data hendaknya bersifat rinci/spesifik. Misalnya, apabila teknik pengambilan data berupa tes, maka perlu dijelaskan nama tes, jenis tes, cakupan tes, jumlah butir tes, dan bobot masing-masing butir tes. Ada baiknya apabila peneliti juga menjelaskan rancangan pengujian validitas dan reliabilitas instrumen meskipun hanya sekilas. 


Teknik Analisis Data.

Teknik analisis data ditentukan berdasarkan masalah dan metode penelitiannya. Apabila rumusan masalahnya lebih dari satu dan masing-masing memerlukan teknik analisis yang berbeda, maka hal itu perlu dijelaskan. Kiranya juga perlu disadari bahwa masing-masing teknik analisis data memerlukan persyaratan tertentu; dan oleh karena itu, peneliti perlumenjelaskan rancangan pengujian persyaratan analisis data, seperti normalitas data dan homogenitas varians populasi (sebelum peneliti membandingkan dua kelompok atau lebih). 

Hipotesis Statistik.

Dalam bagian ini dikemukakan hipotesis statistik, yaitu hipotesis yang siap diuji dilapangan, yang berisi hipotesis nol (Ho) dan hipotesis alternatif (H1). Bentuknya disesuaikan dengan rumusan masalahnya. 

Daftar Pustaka

Dalam bagian ini dituliskan seluruh referensi yang dijadikan acuan dalam penelitian dan yang disebut langsung dalam tubuh proposal. Rujukan yang tidak disebut tidak perlu ditulis.Penulisan daftar pustaka disesuaikan dengan aturan yang ada.


Pencarian Terkait (Jurnal Internasional)

PENGERTIAN PROPOSAL PENELITIAN DAN SKRIPSI

PENGERTIAN PROPOSAL PENELITIAN DAN SKRIPSI
Proposal penelitian adalah rancangan penelitian dari seorang mahasiswa yang akan mengadakan penulisan karya ilmiah berupa skripsi, tesis maupun disertasi. Proposal merupakan bukti kemampuan mahasiswa dalam pembuatan rancangan penelitian dan mengembangkan ilmu pada salah satu bidang ke ilmuan tertentu. proposal disusun untuk dilanjutkan membuat karya ilmiah berupa skripsi, tesis masupun disertasi. 


Skripsi adalah tulisan ilmiah berupa paparan hasil penelitian yang membahas tentang masalah dalam bidang ilmu tertentu, sesuai jurusan yang sedang ditempuh dengan menggunakan kaidah yang berlaku. Skripsi tersebut sebagai bukti kemampuan akademik mahasiswa yang berhubungan dengan penelitian dan pemecahan masalah-masalah. Hasil akhir dari skripsi harus didukung oleh fakta atau data empiris yang objektif. Skripsi ini ditulis untuk melengkapi syarat memperoleh gelar sarjana (S-1).

Cara Menulis Latar Belakang Masalah Pendidikan Matematika

Latar belakang masalah penelitian (research background) adalah bagian pertama dan sangat penting dalam menyusun tulisan ilmiah, seperti pada proposal penelitian skripsi, dll. Latar belakang masalah penelitian ini, harus disusun sendiri oleh penulis atau peneliti yang bersangkutan. Latar belakang masalah penelitian menjelaskan secara lengkap topik (subject area) penelitian, masalah penelitian yang kita pilih dan mengapa melakukan penelitian pada topik dan masalah tersebut (Berndtsson et al., 2008).

Misalkan judul saya adalah "Pengaruh Pemahaman Konsep Limit dan Turunan Fungsi terhadap Hasil Belajar Integral Substitusi Siswa Kelas XII IPA SMAN 1 Wawotobi". Ini merupakan judul skripsi saya pada Program Studi Pendidikan Matematika Unilaki tahun 2016. Dalam judul tersebut, kita harus mampu menjawab berbagai pertanyaan yang mungkin diajukan oleh dosen penguji. Selain itu, dalam menyusun latar belakang judul tersebut, harus memiliki alur yang teratur seperti antara paragraf yang satu dengan lainnya harus memiliki kaitan. Kita juga harus mengetahui setiap ide pokok dalam paragraf, apa yang menjadi kalimat utama dalam paragraf tersebut. Akibatnya, dengan mudah kita menemukan pada paragraf mana jawaban dari pertanyaan dosen penguji tersebut.

 Menjawab Semua Pertanyaan di Judul (why?)
  1. Menjelaskan mengapa "Hasi Belajar"?
  2. Menjelaskan mengapa materi "Integral Substitusi"?
  3. Menjelaskan mengapa "Kelas XII IPA"?
  4. Menjelaskan mengapa di "SMAN 1 Wawotobi?"
  5. Menjelaskan mengapa "Pengaruh Pemahaman Konsep Limit dan Turunan fungsi"?
Contoh Latar Belakang Masalah Proposal Penelitian Skripsi
Pengaruh Pemahaman Konsep Limit dan Turunan Fungsi terhadap Hasil Belajar Integral Substitusi Siswa Kelas XII IPA SMAN 1 Wawotobi
Latar Belakang Masalah

Pembangunan di bidang pendidikan memegang peranan penting dalam upaya mencapai tujuan pembangunan nasional. Peningkatan mutu pendidikan merupakan salah satu aspek yang menentukan serta akan selalu mendapat perhatian yang sungguh-sungguh dalam upaya mencapai tujuan pembangunan nasional. Tujuan peningkatan mutu pendidikan tidak terlepas dari peningkatan sumber daya manusia yang handal di bidangnya, khususnya diarahkan kepada penguasaan ilmu pengetahuan dan teknologi sehingga mampu mengelolah sumber daya alam yang tersedia secara mandiri dan profesional. Oleh karena itu, pemerintah harus melakukan berbagai upaya untuk meningkatkan mutu pendidikan nasional. Misalnya, mengadakan berbagai kompetisi ilmiah baik di tingkat perguruan tinggi maupun di tingkat sekolah secara nasional seperti mengadakan Olimpiade Sains Nasional, ON MIPA, LKTI, dan yang semisalnya. (masalah umum)

Banyak ahli matematika mengatakan bahwa matematika adalah ratu sekaligus pelayan semua ilmu pengetahuan. Ungkapan tersebut jelas menggambarkan bahwa ilmu matematika menduduki posisi sentral dalam kancah dunia ilmu pengetahuan. Martono (1999: 367) juga mengatakan bahwa matematika dapat digunakan sebagai suatu cara pendekatan dalam mempelajari ilmu pengetahuan karena matematika memuat bahasa, aturan, penalaran yang jelas dan sistematik, serta struktur yang sangat kuat. Matematika tidak hanya digunakan sebagai alat untuk mempelajari ilmu pengetahuan tetapi juga digunakan untuk memecahkan berbagai masalah ilmu pengetahuan dan teknologi. Oleh karena itu, untuk mencapai tujuan pembangunan nasional dan menguasai IPTEK harus menyiapkan anak didik yang handal dalam bermatematika sejak dini melalui pendidikan formal di sekolah, sekurang-kurangnya pada tingkat dasar dan menengah. (pentingnya pendidikan matematika)

Pendidikan matematika di sekolah khususnya di tingkat menengah atas, bidang matematika yang dapat dipelajari adalah aljabar, pengukuran geometri, peluang dan statistik, trigonometri, serta kalkulus. Kalkulus adalah salah satu bidang matematika yang memiliki banyak aplikasi yang luas dalam ilmu pengetahuan dan dapat memecahkan berbagai masalah yang tidak dapat dipecahkan oleh aljabar elementer. Di tingkat universitas, kalkulus merupakan mata kuliah wajib yang harus dikuasai dengan baik oleh mahasiswa sains dan rekayasa untuk dapat mempelajari mata kuliah pada tingkat lanjutnya. Sedangkan di tingkat sekolah, ruang lingkup kajian kalkulus yang harus dipelajari adalah limit, turunan, dan integral fungsi aljabar dan trigonometri beserta aplikasinya. Jadi, limit, turunan, dan integral merupakan materi matematika yang penting untuk dikuasai oleh siswa dengan baik, terutama bagi mereka yang akan melanjutkan pendidikannya di bidang IPA terutama matematika. (mengapa integral)

Matematika memiliki peranan penting dalam upaya mewujudkan tercapainya tujuan pembangunan nasional, seperti yang dikemukakan sebelumnya di atas. Akibatnya, mata pelajaran matematika harus mendapat prioritas utama dibandingkan mata pelajaran lainnya di sekolah. Namun kenyataannya, rata-rata kemampuan matematika siswa di Indonesia masih berada dalam kategori level rendah atau kemampuan siswa lebih kepada kemampuan menghapal di dalam pembelajaran matematika di sekolah. Hal ini didasarkan pada hasil survey Trends in Internasional Mathematics and Science Study (TIMSS) yang diadakan setiap empat tahun sekali dimana pada tahun 2011 Indonesia berada di urutan ke-38 dengan skor 386 dari 42 negara yang berpartisipasi. Skor Indonesia tersebut turun sebelas poin dari penilaian tahun 2007. Hasil TIMSS 2015 ternyata juga tidak jauh berbeda dengan hasil sebelumnya. (masalah umum hasil belajar pendidikan matematika)

Rendahnya rata-rata kemampuan matematika siswa di Indonesia dipengaruhi oleh banyak faktor. Salah satu faktornya adalah mutu pendidikan matematika di sekolah. Siswa, guru, dan orang tua harus terlibat langsung secara bersama-sama mengemban tugas dan tanggung jawab yang akan mendasari rangkaian proses pendidikan yang panjang dalam rangka untuk meningkatkan mutu pendidikan matematika di sekolah, khususnya mutu pendidikan matematika siswa. Mutu pendidikan matematika siswa dapat diketahui dan diukur melalui hasil belajar. Setelah diadakan proses belajar mengajar matematika maka diperlukan suatu bentuk evaluasi dalam rangka untuk mengetahui hasil belajar matematika siswa sebagai tolok ukur keberhasilan pengajaran dan daya serap yang dicapai oleh siswa, serta dilakukan dalam rangka untuk meningkatkan dan mengukur kemampuan matematika siswa di sekolah. Salah satu hasil belajar matematika yang dapat digunakan sebagai parameter untuk mengetahui dan mengukur kemampuan matematika siswa adalah hasil belajar matematika pada pokok bahasan integral, karena memuat semua aspek dalam pembelajaran matematika di sekolah yaitu aspek numerik, aljabar, dan geometri. Seperti data hasil ulangan matematika siswa pada pokok bahasan integral di SMAN 1 Wawotobi kelas XII IPA tahun ajaran 2015/2016 menunjukkan bahwa kemampuan matematika siswa tersebut masih tergolong rendah. (mengapa hasil belajar matematika, mengapa di SMAN 1 Wawotobi)

dst...

Untuk itu, dibutuhkan teknik-teknik integasi berupa teknik substitusi dan parsial. Persoalannya adalah apakah siswa dapat menguasai konsep integral substitusi dan parsial jika tidak menguasai konsep turunan fungsi, dan apakah siswa dapat menguasai konsep turunan fungsi jika tidak menguasai konsep limit fungsi. Seperti yang penulis kemukakan sebelumnya bahwa ciri khas belajar kalkulus adalah fokus pada pemahaman konsep. Oleh karena itu, untuk menguasai konsep limit fungsi dan turunan fungsi dan juga dapat menyelesaikan soal-soal integral maka kemampuan pertama yang harus dimiliki adalah kemampuan memahami konsepnya, tidak hanya secara instrumental tetapi juga secara relasional. (mengapa pengaruh pemahaman konsep limit dan turunan fungsi, mengapa integral substitusi)

dst...
Berdasarkan latar belakang di atas, peneliti tertarik melakukan penelitian yang berjudul, “Pengaruh Pemahaman Konsep Limit dan Turunan Fungsi terhadap Hasil Belajar Integral Substitusi Siswa Kelas XII IPA SMAN 1 Wawotobi”.

Demikian di atas,  Cara Menulis Latar Belakang Masalah Pendidikan Matematika.

Cara Merumuskan Masalah dan Judul Penelitian

Rumusan masalah dibuat setelah latar belakang masalah pada bab 1 kerangka proposal, biasanya kalimatnya seperti ini, berdasarkan latar belakang masalah yang ada maka rumusan masalahnya blablabla..... Lalu bagaimana cara merumuskan masalah yang baik? Cara merumuskan masalah merupakan titik tolak bagi perumusan hipotesis nantinya, dan dari rumusan masalah menghasilkan topik penelitian atau judul penelitian.

Umumnya rumusan masalah harus dilakukan dengan kondisi berikut:
  • Masalah biasanya dirumuskan dalam bentuk kalimat pertanyaan/pernyataan.
  • Rumusan masalah hendaknya jelas dan tepat.
  • Rumusan masalah harus tersedia dengan data yang berguna untuk memecahkan masalah.
  • Rumusan masalah sebagai dasar dalam membuat hipotesis.
  • Masalah harus menjadi dasar bagi judul penelitian.
 Contoh: Apakah program "Smack Down" berpengaruh secara signifikan terhadap perilaku anak-anak di Unaaha?

Topik atau rumusan masalah yang telah dipilih dan ditentukan, kemudiandirumuskan secara eksplisit ke dalam judul penelitian. Paling tidak, judul penelitian harus dapat mewakili topik atau rumusan masalah yang dimaksud. Dalam merumuskan judul penelitian perluh diperhatikan hal-hal berikut:
  1. Judul harus ditulis secara singkat, padat, dan jelas.
  2. Harus mencerminkan spesifikasi masalah yang diteliti.
  3. Harus memuat variabel-variabel utama yang dilibatkan dalam penelitian.
  4. Harus menyebutkan secara jelas jenis hubungan anatara variabel.
  5. Harus mengungkapkan fakta.
Dalam membuat judul suatu penelitian harus mengandung unsur-unsur sebegai beriku.
  1. Sifat/jenis penelitian. Misalnya, deskripsi, koresional, atau komparasi.
  2. Subjek dan objek penelitian
  3. Tempat/daerah penelitian
  4. Waktu penelitian
Contoh: "Analisis Hubungan Status Sosial Keluarga Terhadap Prestasi Belajar Mahasiswa Pendidikan Matematika di Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Matematika Unilaki Tahun Ajar Periode 2013/2014"

Dari judul penelitian dapat diuraikan sbb:
  1. Sifat/Jenis Penelitian : Koresional
  2. Subjek Penelitian : FKIP Matematika Unilaki
  3. Objek Penelitian: -Status sosial -Prestasi belajar
  4.  Tempat : Universitas Lakidende
  5. Waktu : Tahun 2013/2014

Tips Memilih Judul Proposal, Tesis, dan Skripsi yang Baik dan Tepat

Tips Memilih Judul Proposal, Tesis, dan Skripsi yang Baik dan Tepat
1) Judul sebaiknya yang menarik minat peneliti

Menarik dan dapat membangkitkan minat si peneliti merupakan sesuatu yang dapat mendorong dan membangkitkan semangat kerja dalam setiap langkah kegiatan penelitian. Jika melakukan dengan terpaksa maka hasilnya juga akan terpaksa alias gak maksimal, selayaknyalah anda memilih judul yang anda minati dan menarik untuk diteliti. Untuk itu carilah masalah-masalah yang menarik untuk sodara teliti.  

2) Judul yang telah dipilih tadi mampu untuk dilaksanakan peneliti

Tentunya judul yang anda pilih dapat memudahkan kita dalam meneliti dan mampu kita laksanakan, so pilih yang mudah tapi sangat bagus daripada perfect tetepi tidak bisa kita lakukan. Olehnya itu disesuaikan dengan kemampuan pengetahuan dan keterampilan kita, jangan mempersulit diri karena takutnya kita tidak menguasai materi saat ujian karena di luar dari kemampuan kita. Dengan demikian kita akan mampu memecahkan  permasalahan yang dicakup oleh judul yang dipilih. Selain dari itu hendaknya penelitian kita memiliki waktu penelitan yang cukup dan biaya yang tidak terlalu mahal.

3) Judul hendaknya mengandung kegunaan praktis dan penting untuk diteliti

Hasil penelitian harus berguna untuk diri, masyarakat dan ilmu pengetahuan. Pikirkan hasil penelitian dengan judul yang dipilih, apakah ada manfaatnya atau tidak. Peneliti tentu ingin menyumbangkan karyanya untuk kemajuan ilmu pengetahuan, dan tak akan melakukan suatu kerja yang tak berguna.

4) Judul yang dipilih hendaknya cukup data tersedia

Artinya data yang cukup tersedia dapat meyakinkan peneliti untuk dapat meneliti judul yang dipilih. Data di sini dimakdukan juga data sekunder dari kepustakan yang ada untuk memperoleh teori dan  konsep-konsep yang kelak digunakan pula untuk menyusun hipotesa penelitian. Serta situasi lapangan yang memungkinkan untuk mengumpulkan data-data yang diperlukan oleh peneliti.

5) Hindari terjadinya duplikasi judul dengan judul lain

Jika terdapat dua judul yang sama, orang sering mengatakan tiruan atau plagiat. Hendaknya hal seperti ini tidak terjadi. Karena penelitian dilakukan dengan susah payah dan akhirnya ejekan yang akan terjadi. Hal ini bisa terjadi jika melakukan penelitian ulang atas penelitian orang lain, yang mungkin kita meragukan hasil yang mereka peroleh, atau kita ingin menyempurnakan lebih lanjut. Hal ini perlu dijelaskan dalam penelitian kita. Saran saya, rahasiakan judul anda dan sebaiknya anda setor duluan karena mengantisipasi judul kita diambil ornang. Judul yang kita setor ada 3, nah tipsnya target judul yang akan anda teliti simpan di no.2 dan no.1 dan no.3 samakan dengan judul temanmu agar pemilihan jatuh pada nomor 2, hehehe cukup cerdik kan...

Berikut ini yang perlu dipertimbangkan agar judul kita memenuhi syarat sebagai judul yang tepat dan baik. Yaitu:

  • 1) Judul dalam kalimat pernyataan, bukan pertanyaan
  • 2) Cukup jelas dan singkat serta tepat
  • 3) Berisi variabel-variabel yang akan diteliti
  • 4) Judul menggambarkan keseluruhan isi dan kegiatan penelitian yang dilakukan

Dari keseluruhan uraian di atas, diharapkan peneliti akan dapat menemukan dan menyusun judul penelitiannya yang berfungsi sebagai petunjuk jalan utama bagi pembaca untuk mengetahui hakekat penelitian yang dilakukan. Dan memberi petunjuk bagi peneliti sendiri, arah mana penelitiannya akan dijadikan serta metode apa yang akan  digunakan.
math websites for elementary students online math tutor i need help with my math homework math tutor elementary math websites cool math i need to solve a math problem interactive math websites for elementary students math websites for all grades math games online for adults best math help websites math games com go math login math tutor website top math websites for elementary students online math sites for elementary coolmath3 cool math games puzzles and more cool math website think through math coolmath com https cool math help math program online math software cpm math mths website all levels of math
Copyright © Matematika Ku Bisa. All rights reserved. Template by CB. Theme Framework: Responsive Design